9.10.2009

Kekhawatiran Terbesar Working Mom : ART !

Dulu waktu gw masih lajang, gw sama sekali gak dipusingin masalah PRT. Begitu pula setelah gw menikah, kami serasa seperti pengantin baru. Semua dikerjain sendiri sama gw dan Hani.

Gw kebagian ngerapiin rumah, Hani justru kebagian masak.

Eeettss, jangan salah masakan suami gw tercinta jauh lebih enak ketimbang ART gw yang pertama. Waktu 3 bulan di rumah neneknya Ganesh, gw kangen masakan suami gw. Secara ndak mungkin suami gw masak di rumah nyokap gw. Bisa-bisa gw diomelin dari pagi sampe malam sama nyokap gw.

Refot? Hm..lebih baik refot mengeluarkan tenaga, daripada refot menguras pikiran soal PRT. Ini dari pengalaman temen2 gw yang duluan berkeluarga, masalah PRT ternyata cukup menyita pikiran mereka.

Ada yang PRT nya demen nyolong, dan guess what?! Ini bukan hanya satu temen aja, ternyata baru-baru ini ART temen Weddingku gw juga mencurigai ART nya terlibat dalam kasus kehilangan harta bendanya. Ada yang PRT nya kerjanya bangun lebih siang daripada majikan. Ada yang PRT nya keganjenan suka pacaran. Cem macem deh!
Walopun ART tetanggaku keliatan baik-baik saja, ART di rumah ibu nyokap bisa bertahan hingga 30 tahun lebih.
Sepertinya emang ART adalah nasib-nasiban. Kalo nasib bagus dapet yang baik, nasib jelek dapet yang gak karuan.

Nah setelah memiliki anggota keluarga baru, yaitu Ganesha Athia Wijaya, putraku tersayang, tentunya mau gak mau gw harus punya ART. Terutama untuk menjaga dan mengurusi Ganesh selama ditinggal mommy untuk bekerja.
Huhuhu...sekali lagi maafkan mommy yang belum bisa memutuskan untuk jadi FTM ya, sayang...

ART pertama yang gw hire adalah BuDe Lasmi. Orang nya rajin, bangun pagi jam setengah 5-an dah mulai nyuci, nyiapin sarapan pagi dan ngajak ganesh jalan-jalan. Rumah gw terlihat sangat rapi dan bersih. Walopun gw gak sreg dengan cara dia merawat Ganesh, but so far gw masih tolerir.
Yang gw gak demen sama BuDe adalah, dia seneng banget makein Ganesh disposable diapers. Gw gak mau Ganesh pake dispo diaper 24 jam sehari.
Belon lagi cara biacaranya agak keras. Suka bertentangan dengan gw dalam hal merawat Ganesh. Tapi setelah gw sadari ternyata mungkin karena zaman dan ilmu pengetahuannya pun berbeda.

Tapi BuDe ini gak ganjen sih. Gak pernah bergenit-genit ria dengan para tukang kuli bangunan atau tukang jualan seperti halnya para ART tetangga yang ABG. Gak pernah nongkrong di taman sampe jam 10 malam. Kayak ART temen gw.
Kalopun dia nongkrong di taman itu karena ngajakin Ganesh pake stroller dan berkumpul dengan para bayi juga.

Cukup jujur. Karena berapapun uang belanja yang gw kasih pasti ada kembaliannya. Barang gw gak pernah hilang selama dia bekerja di rumah gw. Kalopun dia pake uang belanja, tapi reportnya jelas untuk beli apa dan berapa yang dia ambil.

Tapi tetep aja gw was-was...apa bener dia baik sama Ganesh sepeninggal gw kerja? Apa bener dia bersihin bekas pee dan pup Ganesh? Apa bener dia jaga kebersihan susu ganesh? Arrggghhh...tetep aja gw khawatir walopun Hani udah minta gw untuk percaya.
Banyak kasus ART yang menyalahgunakan kepercayaan bikin gw rada gak tenang di kantor.

Tiba-tiba BuDe harus resign karena Bude masih punya anak berusia 2 tahun di kampung dan nangis terus minta ibunya pulang. Mana tega gw melarang BuDe untuk pulang secara gw juga seorang ibu. Gw bisa merasakan kerinduan Ganesh ke gw walopun cuma 8 jam kerja, apalagi dia yang berhari-hari tidak bertemu ibunya.

Gw dan Hani Sempet keliyengan denger BuDe mau pulang. bukan masalah sapa yang nyiapin makan pagi, nyuci, nyetrika, tapi lebih siapa yang mengurus Ganesh jika kami bekerja??

Tapi kemudian sempat tersenyum kembali karena Wowo, yang ikut keluarga gw dari gw bayi ternyata memutuskan pengen kembali kerja dan dia setuju untuk mengurus Ganesh.
Gw rada tenang. Gw percaya wowo ini udah seperti keluarga gw sendiri. Gw udah tau gimana cintanya dia sama anak kecil karena dia yang mengurus semua keponakan gw dari bayi sampai sekarang udah SMA, SMP dan SD.

Kebetulan wowo ini janda tanpa anak.

Namun ternyata ketenangan hati gw gak bertahan lama. Gw harus kembali khawatir. Karena barusan keluarga Wowo menelpon supaya Wowo pulang lebaran ini dan gw melihat sinyal indikasi mereka tidak mengijinkan Wowo untuk kembali bekerja dengan alasan Wowo sudah menghabiskan lebih dari setengah umurnya untuk bersama keluarga gw.
Saatnyalah wowo menghabiskan sisa waktunya dengan keluarga kandungnya.

Alamaaaaak....bagaikan kesamber guntur di siang hari! Gw pusing soal pengganti ART ini. Sepanjang hari ini gw gak bisa kerja dengan tenang. Kepikiran mulu tentang siapa yang nanti akan mengurus anakku.

Apakah dia juga akan sesayang Wowo dan BuDe dalam mengurus Ganesh? Apakah dia juga akan jujur seperti mereka?
Apakah gw bisa mempercayai keselamatan anak gw saat ditinggal berdua saja sama ART??
Apakah dia akan mengurus Ganesh dengan ikhlas, tulus bukan seenaknya??
Apa perlu gw pasang CCTV dan terkoneksi ke kantor supaya gw setiap saat bisa memantau anakku?? tapi apa gw sanggup dengan cost nya???
Setiap pulang kerja, gw selalu memeriksa Ganesh. Ngeri, booo! Takut dia jatuh, dicubit atau apalah. Wong Ganesh kan belon bisa berkata terus terang ke Mommy kalo dia diapa-apain.

Walaaaah....Akhirnya gw merasakan juga rumitnya masalah ART ini...Dan mau gak mau, secara gak langsung ternyata gw jadi tergantung dengan ART.

Gw gak tau apakah para Working Moms yang lain juga merasakan kekhawatiran yang sama? Ataukah gw hanya parno atau khawatir yang berlebihan??

Do'ain ya supaya gw cepat dapat pengganti ART buat Ganesh...Yang jujur, bekerja mengurus Ganesh dengan tulus ikhlas dan penuh sayang, bisa gw percaya sehingga gw bisa tenang meninggalkan Ganesh bekerja.
Walopun tetep deg-degan karena banyak ingpo bahwa terkadang ART yang keliatan so sweet di depan kita pun banyak yang ternyata suka melakukan hal-hal yang tidak menyenangkan terhadap anak kita.

Ya Allah, lindungi anakku selagi aku bekerja dan jauhkan kami dari orang-orang dengan maksud yang tidak baik...amien amien.

5 comments:

  1. Salam kenal mb indah....

    Yup yup bener banget mbak..
    Aku juga lg menghadapi masalah yang sama tentang ART...curhat sm teman kantor...wah wah..semua juga sama masalahnya hehehe....
    baby boy ku baru hampir tiga bulan ni dah 3 kali ganti ART hehehe...

    btw..seneng baca blognya...
    aku link di blog ku ya mbak..

    ReplyDelete
  2. AMin..amin..

    Ya mbak moga kita dapet ART yang jujur, yang sayang sama anak...ikhlas dan baik hati....

    kl aku sm ibu2 dikantor yang lebih senior dibilangin gini pas curhat khawatir tentang ART: "Minta sama Allah...sholat hajat, sholat tahajud...khusus tuk mencari ART...biar dpt ART yang manfaat.., berkah"

    Iya..ini dah perkara hati dalam hal mengasuh anak... serahkan sm Allah..berdoa..InsyaAllah, yakin dengan kekuatan doa

    btw..salam buat Ganesh yang ganteng

    ReplyDelete
  3. Halo Mbak Mita,
    Salam kenal juga.

    Iya niy saat ini aku lagi sedih karena akan segera ditinggal Wowo. Aku gak jamin dia diperbolehkan kembali setelah lebaran jadi udah mulai menebar jejaring untuk mencari replacementnya.

    Sedih? iya pasti. Bukan hanya karena khawatir gak ada yang ngawasin Ganesh tapi juga perasaan kehilangan. Secara, 30 tahun lebih dia bersama keluargaku.

    Emang masalah ART ini menyita pikiran kita sebagai working moms ya,Mbak. Terutama yang punya anak bayi dan balita seperti kita.

    Amin, Mbak. Semoga kita dipertemukan dengan ART yang baik supaya kita juga tenang meninggalkan Ganesh dan dede' Affan ya...

    Aku link di blogku juga ya, Mbak

    ReplyDelete
  4. Wah.. judul postingannya sangat mengena. Soalnya absolutely correct hehehe. Saya juga barusan posting soal ART, Ya semoga ART ku yang sekarang kembali bekerja setelah mudik nanti. Seperti mbak Rohmita, saya juga suka curhat sama ibu2 di kantor yg anaknya udah gede2. Katan ibu2 itu, "Tenang Mbak Ririn, soal ART Insya Allah selalu ada jalan". Ya semoga saja ya :-)

    Kalau soal ketakutan mengenai anak kita di tangan ART, ya kita cuma bisa lilahita'ala. Semenjak Dita masih bayi saya merhatiin aja, kalau saya pulang kantor, liat reaksi Dita. Ada raut ketakutan gak sama ART. Soalnya kalau bayi kan bisa bohong, jika dia diperlakukan tidak baik sama ART, dia akan menunjukkan rasa gak nyaman. Sampai sekarang alhamdulillah, kalau ART pergi, misal tarawih aja, Dita nangis pengin ikut, padahal ada Bundanya. hehehe klayu sama ART kok malah Alhamdulillah ya.

    Ya semoga nanti Mbak Indah dapat ART yang sesuai dan sayang sama Ganesh. Amin :-)

    ReplyDelete
  5. Makasih atas do'anya, BunDit.
    Aku udah dapet kandidat sih walopun masih deg-degan. Gak tau kenapa aku lebih suka mengurus dan ngasih tahu 10 orang Produksi ketimbang satu ART...heu heu heu

    ReplyDelete