9.01.2009

Pertama Kali nya Skip Acara Kantor...

Kemarin sore sebenarnya di kantor gw ada acara buka bersama. Tapi jam 4 sore *di Bulan Ramadhan ini jam kerja staff muslim dari jam 7.30-16.00*, gw udah mati-matiin kompi.

Pas gw pamit mo pulang, Boss gw sempat nanya " Kamu kok pulang, Ndah? Kan ada acara buka bersama lho"
Gw menggeleng " Maaf, pak..hari ini Ultah Garudafood, jadinya Hani pasti pulang malem karena ikut sibuk ngurus ini itu. Saya kasian sama Ganesh kalo kami berdua sama-sama pulang malam"

Untung Boss gw ngerti cuma senyum-senyum sambil manggut-manggut.
Ini lah kali pertama dalam sepanjang 7 tahun gw kerja di perusahaan ini, gw skip acara buka bersama.

Emang gw kerja di perusahaan ini mulai dari gadis lajang yang manis muda belia *lebayyy*, terus hamil tahun kemarin gw masih bela-belain ikutan.
Namun tahun ini gw kok jadi berpikiran mending menghabiskan banyak waktu di rumah ya.
karena gw tahu biasanya acara buka bersama ini secepat-cepatnya baru pulang jam setengah tujuh, nyampe rumah bisa jam setengah 8. Gw takut cuma sebentar main sama Ganesh, terus dia keburu bobo.
Kadang ganesh sengaja nahan bobo biar ketemu sama mommy nya.

Dan ternyata emang worth it kok gw melewatkan acara senang-senang buka puasa bersama teman-teman di kantor dan memilih untuk buka puasa di rumah saja.

Karena gw lebih punya banyak waktu untuk melihat ketawanya Ganesh, pecicilannya Ganesh.Ah jadi Kangen sama anak laki-laki gw itu!

Ganesh pagi ini seakan gak mo ditinggal kerja.
Andai dia udah bisa ngomong mungkin dia bakalan bilang " Mom, cepat pulang ya...temenin Ganesh main lagi ya..."
Hiks! Apa justru mungkin bakalan bilang " mom, cari uang yang banyak buat beli Mothercare yaaa" ??? *khayalan gw terlalu tinggi kayaknya..*

6 comments:

  1. Hahaha kok hampir sama sih. Kalau dulu sewaktu masih gadis, saya ini koordinator buka puasa bersama BS-BS (Bayar Sendiri) temen2 satu golongan gitu. Maklum ceweknya cuma 2, dan saya yang lebih muda. Jadi dari dari collect duit sampai reserved tempat buka puasa, saya yang urus. Urunannya juga dari uang makan (soalnya puasa jd dapat uang makan cash hehehe, pabrik banget ya?? Di mbak gitu juga gak? ;-)

    Tapi semenjak 2 th terakhir ini, acara ini terpaksa tidak diadakan lagi. Soalnya yang koordinir sudah merit dan punya anak, yang menolak keras pulang malam karena bukber gak resmi dari ktr itu hehehehe. Mending pulang cepet ketemu anak deh. Pada protes deh tuh Bapak2 :D

    Tapi emang bener, semenjak punya anak penginnya emang cepet pulang mulu. Kalau pulang trus anak udh tidur rasanya sedih ya :-)

    *hari ini saya pulang malem euy, jd sempet BW dan kasih komen :D

    ReplyDelete
  2. Heu heu iya kan, Bundit?
    Dulu Bule-bule di pabs aku agak-agak gimana gitu kalo nemerima undangan pernikahan dari karyawati yang tadinya masih lajang.
    Apalagi di kantor aku hampir semua yang baru nikah langsung punya bebi. *wong karyawannya cuma segilintir kok*.

    Soalnya mereka takut karyawati nya gak se-loyal waktu masih lajang. Kalo lajang, biasanya masih rela pulang malem demi kerjaan *soalnya di tempat aku overtime gak dibayar, makanya pada ogah kali ya...huhuhu. kecuali Accounting, yo mo gak mo kalo pas waktunya closing*.

    Kalo udah menikah dan punya anak, biasanya jam 5 Teng langsung kabuuur. heu heu heu..

    Bundit dapet catering dari pabs ya?Kalo kami gaji udah all-in. tapi inspector aku masih dibayar uang makan.
    Enaknya catering, jadi pas makan siang gak ribet cari makanan ya. Gak enaknya..ya kadang suka bosen aja kan? Pengen jajan. *huaaa ini sih mommy nya Ganesh aja demen jajan*
    Kalo pake uang makan, enaknya tiap bulan berasa dapet duit lagi selain gaji. Gak enaknya, kalo gak masuk gak dapet uang makan, jadi berasa ada yang 'kepotong' gitu.

    Ho'oh, pernah aku dari kantor sakit langsung ke RS Mitra Keluarga Bekesong Timur. Pulang-pulang Ganesh udah bobo...sediiiih banget rasanya. Kok kayak guilty gitu ya?

    ReplyDelete
  3. ah... ini kayaknya udah jadi trademark-nya ibu bekerja yah... jadinya bos-bos dikantor suka under estimate sama working mom.... seringnya sih dianggep gak produktif... nyebelin yah..

    ReplyDelete
  4. Mbak Dewi,
    Bahkan ada yang lebih nyebelin dengan membuat statemen " Laki-laki yang sudah berkeluarga akan lebih fokus berkarir ketimbang laki-laki lajang. Kalo wanita justru sebaliknya".
    Menikah atau tidak, itu semua harusnya tergantung komitmen terhadap profesionalisme kan ya? :D

    ReplyDelete
  5. Waahhh Mba sama banget sama aku. Duluuuu.....jaman masih gadis paling aktif deh urusan buka puasa. sampe ke mall manapun dijabanin..tapi sekarang, boro-boro buka puasa, hari biasa ajah kalo pulang malem rasanya tu beraaattt banget. kangen terus bawaannya sama anak...hehehe.

    ReplyDelete
  6. Mbak Sari,
    Itu lumrah kok. Walopun kita Working Mom, toh kita juga seorang ibu kan?
    Memang semua udah ada "zaman" nya. Zamannya untuk having fun, sekarang zamannya quality time dengan anak. ya kan?

    ReplyDelete