8.26.2009

Orang Zaman Dulu Juga Begitu Gak Napa-Napa Tuh

Hmm...kadang sebagai ibu muda yang haus akan ilmu pengetahuan yang terus berkembang seringkali berbenturan dengan kebiasaan orang zaman dulu.
Kadang kalau ditolak secara halus, pasti alasannya klise dan sama " orang zaman dulu juga begitu toh gak napa-napa tuh"


Ini cuma segelintir contoh benturan yang pernah gw alamin :


A : " Indah masih menyusui? "
I : " iya, emang kenapa?"
A : " Kok belon diajarin minum susu botol *(bukan ASIP, tapi SuFor maksudnya)*? kan Bentar lagi mau masuk kerja. Ajarin dari sekarang. Ntar kalo udah dekat-dekat mo masuk kerja susah lho ngajarinnya "
I : " Saya pengennya sih mompa di kantor, terus simpen di kulkas bawa pulang "
A : " Alaaaah repot...kasih susu botol aja. Toh zaman sekarang susu formula udah pada bagus kok kandungannnya. Makanya jangan beli susu asal murah."


Fact : sampai saat ini even perusahaan sufor terbesar pun mengakui belum bisa mengembangkan susu formula yang sama bagusnya dengan ASI


B : " Ih..Ganesh udah berapa bulan? "
I : " Udah 4 bulan.."
B : " udah dikasih maem ? "
I : " Belon...ntar 2 bulan lagi, kalo udah usia 6 bulan baru dikasih MPASI"
B : " Hah? udah 4 bulan belon dikasih maem...Dikasih maem tuh, Ndah. Biar badannya tambah gede "
I : " Hm..sekarang menurut WHO dan ilmu kesehatan zaman sekarang, usia yang aman untuk memulai makanan padat alias maem buat bayi tuh 6 bulan. Kalo dikasih maem dibawah usia 6 bulan, beresiko tinggi untuk sistem pencernaannya. Kasian pencernaannya belon kuat..."
B : " Halaaaah kebanyakan teori...orang zaman dulu umur 3 hari aja udah dikasih maem pisang, toh masih sehat sampe sekarang"
I : " ??????"


C : " Ndah, bentar lagi Ganesh maem dong "
I : " iya...dua bulan lagi."
C : " Pake Ce****c aja (menyebutkan salah satu brand MPASI instan). Anak gw cocok pake itu"
I : " Hmmm...rencananya sih mo homemade aja. Lebih sehat, lebih hemat toh..."
C : " Halaaah...kayak loe yang rajin aja. Pake itu kan praktis tinggal kreasi tambah ini tambah itu"
I : " Biarin deh repot dikit...gw pengen ngajarin Ganesh maem yang homemade...gak pake bahan pengawet. Gak pake Garam Gula juga sampe usia 1 tahun"
C : " Hah? Serius loe?? Kenapa?"
I : " Yaaa..soalnya garam bisa memperberat kerja ginjal anak dibawah 1 tahun, say"
C : Lagi-lagi dengan kata pamungkas " halaaah...kita aja zaman dulu dikasih emak kita makan garam, gula, pisang, apaan aja, toh gedenya sehat dan pinter aja kan??"
I : " ?????" *capek ngelanjutin debat begini*


D : " Ndah, Ganesh tuh kasih madu. bagus tahu bayi dikasih madu biar kuat "
I : " Huuuussst....anak bayi gak boleh dikasih madu sampe usia 1 tahun. kasian...ada kandungan di madu itu yang terlalu berat untuk dicerna anak dibawah 1 tahun"
D : " Loe kata sape? Dokter ? Huh...gw mah kagak percaya 100% sama kata dokter. Loe dibohongin dokter tuh...Buktinya dulu di Arab aja anak masih bayi dikasih madu bla bla bla..."
I : memotong pembicaraan setelah narik napas panjang " Iye..loe jangan percaya sama dokter. Musyrik! Percaya tuh hanya sama Allah"


E : " Ndah, anak loe kasih susu kambing aja. Daripada susu sapi, bagusan susu kambing, tau"
I : " Yaelah...susu sapi UHT aja kagak boleh dikasih sampe anak usia 1 tahun. "
E : " eiits..jangan salah loe. Susu kambing lebih bagus kandungannya ketimbang susu sapi. kandungannya menyerupai ASI" **jadi inget sama slogan SuFor kelas premium**
I : " hayyah...ngapain sih keukeuh ngasih anak gw susu kambing. Buat apaan?? Biar ganesh mandi susu maksud loe?? Loe pikir anak gw Cleopatra??"
Sekarang gantian E : "?????"


Ternyata gak semua orang terbuka dengan sesuatu yang baru, even itu berdampak positive buat kita. Karena mungkin sudah terbiasa dengan rutinitas, sesuatu yang sudah dilakukan secara turun menurun....


Ironis nya yang tidak mau membuka diri ini bukan hanya dari kalangan ibu rumah tangga yang tidak punya akses ke internet...tapi justru dari mereka dengan background pendidikan yang bagus, punya akses ke internet untuk menggali informasi...


Tapi semua kembali ke pada kita...membuka diri untuk sesuatu yang lebih baik atau mempertahankan rutinitas yang mungkin juga udah nyaman dan so far no problem found untuk kehidupan kita?


Biarkan Ganesh dan Mommy nya memilih mengikuti perkembangan ilmu pengetahuan, dan jika yang lain mau bertahan dengan yang dulu-dulu ya silahkan...toh gak ada yang maksa kan? Pisss....


UPDATE soal pemberian Madu:
Menurut AAP alias The American Academy of Pediatrics, sebaiknya pemberian madu ditunda sampai anak berusia 1 tahun. Mengapa? Karena madu mengandung botulism spores yang dapat berakibat peracunan.
madu biasanya dikonsumsi dalam bentuk madu begitu saja, tidak dipasteurisasi maupun distrilisasi dan diradiasi.
Bahkan madu yang sudah dipasteruisasi pun masih menyimpan kemungkinan botulism spores.


Pada orang dewasa, jumlah botulism spores ini bisa diabaikan dikarenakan usus orang dewasa mengandung cukup asam untuk menetralisir produksi toxic dari botulism spore tadi. Begitu anak mencapai usia 1 tahun, maka usus anak pun berkembang dan memiliki cukup asam untuk melawan toxic botulism spore tadi.


Memang kejadian anak keracunan madu sangat sangat jarang, jadi silahkan membuat keputusan sendiri kapan sebaiknya memperkenalkan madu kepada bayi dengan resiko tadi.

4 comments:

  1. indah,
    kayaknya madu min 2 tahun deh.. CMIIW ya.
    eh kok lo belum jawab BM gue soal Ge***r itu instant food import kan? tetep aja instant food ya...

    ReplyDelete
  2. Ti,
    Gw baca di sehatgroups soal panduan makanan sehat : Jangan berikan madu hingga anak berusia 1 tahun.
    Gitu loh..
    Sorry waktu itu gw gak ngeh ada BM.
    ya sebagus-bagusnya Ger**r kan tetep instan food, dan tentunya pasti pake pengawet juga kan??

    ReplyDelete
  3. Jangan2 yang 2 th itu mbak Darina baca di blognya Dita ya hehehe

    Soal madu, saya baca di milist2 juga minim 1 tahun. Cuman setelah baca disini http://pediatrics.about.com/od/weeklyquestion/a/04_infant_honey.htm, yang katanya secara umum bisa diberikan ke anak min 1 th TAPI lebih baik min 2 tahun maka saya masukkan madu di Tabel Rangkuman MPASI vs Usia dengan minimal usia 2 tahun. Ya, kalau gak terpaksa banget, kalau saya cari yang aman saja :-)

    ReplyDelete
  4. BunDit,
    Kemungkinan sih iya. Bener gak, Ti?
    Secara blog BunDit adalah salah satu primbon buat ibu muda seperti kami *hayyah...jadi malu sama umur!*
    Bener juga sih, Bun. Kalo mo yang aman mending milih yang lebih lamaan.
    Hm..semoga aku bisa jadi ibu yang sabar seperti BunDit.

    ReplyDelete