7.27.2009

Intermezzo Cerita Tentang Kehidupan Gw di komplek Sambil Menunggu Pesanan Makan Siang Datang

Saat ini gw tinggal di Kompleks Taman Rafflesia daerah Jati Mulya - Bekasi Timur, sekitar 500 meter dari pintu keluar tol timur ke kanan.
Hm..kompleks dengan lingkungan yang tidak terlalu crowded. Mungkin di kompleks gw cuma berdiri sekitar 100-200 rumah saja.
Gw baru pindah dan menempati kompleks ini awal Januari 2008, selepas pulang honey moon, sang suami langsung memboyong gw pindah.

Walopun kompleks sekecil itu, gw jarang banget jalan-jalan keliling kompleks. Apalagi penghuni kompleks ini rata-rata berusia 35-65 tahun. Di hari kerja, gw berangkat pagi dan baru pulang di malam hari.


Karena saking capeknya kerja di pabs siang hari, gw kadang suka tepar kelelahan untuk ikut acara pengajian ibu-ibu di Mesjid kompleks berjarak sekitar 50 m dari rumah gw tiap Rabu malam.


Kalau wiken, gw dan Hani seringnya pergi menjelajahi mall-mall jakarta dan baru pulang di malam hari juga.
Frankly speaking, gw sangat sangat jarang bersosialiasi dengan tetangga gw. *Mohon jangan ditiru ya..*
Paling gw rutin bersapa ria hanya dengan security kompleks dan tetangga di sebelah kanan rumah gw. Secara dia ibu rumah tangga. Jadi suka ketemu aja kalo gw berangkat kerja, dia lagi nyapu atau lagi nyiramin tanaman.

Nah gw malah gak ngeh sama pasutri (pasangan suami isitri) sebelah kiri rumah gw. Gw pernah ngeliat suaminya sekilas pas papasan depan rumah. Soalnya pasutri ini berangkat kerja di saat gw masih bobo, dan baru pulang kerja di saat gw udah bobo.

Pernah suatu ketika pas nunggu Hani yang masih di tol dan baru aja melewati Bekasi Barat di pintu tol exit Bekasi Timur *gw nunggu Hani biar pulang bareng*, ada seorang bapak muda usia 35-40 tahun naik motor tersenyum dan mengangguk sama gw.

Gw bingung! Mengingat-ngingat siapa yang tadi barusan senyumin gw. Gak mungkin tukang ojek yang sering mangkal depan kompleks...secara penampilannya perlente, rapih, putih, bersih. Gw masih gak berusaha maksain memanggil semua memory dalam otak gw...kayaknya emang gw pernah ketemu tuh Bapak muda. Tapi siapa ya? Apa supplier gw ya?

Sampai Hani datang jemput gw, gw masih belon bisa ingat pernah kenal dimana sama Bapak itu. Gw cerita sama Hani :
Gw : " Han, tadi masa ada Bapak-bapak gitu senyumin gw di pinggir tol"
Hani : " Hah? Siapa?? Supplier loe kali? Apa loe ke-GRan aja?"
Gw : " Bukan deh kayaknya. Ih...gak GR ah, Han. Beneran kok dia senyumin gw. Apa bapak-bapak iseng gitu ya godain gw. Dia pikir gw masih lajang gitu..."
Hani : " Bapak-bapak iseng juga milih korban kaleeeee..."

Pas gw dan Hani mo masukin gerbang kompleks, eeh ketemu lagi sama Bapak yang tadi lagi berhenti ngobrol sama security kompleks yang jagain gerbang saat itu...
Gw (sambil teriak histeris) : " Han, nah yang itu tadi yang senyumin gw...."
Hani : " Hust...itu kan bapak sebelah..masa sih loe gak kenal?!?!"
Gw langsung gubrakkksss....

Ada lagi kejadian yang lebih memalukan guah.
Pas gw pulang liburan dari Bali, gw anterin tetangga sebelah kanan, kiri dan tetangga depan rumah gw sedikit oleh-oleh. Yah sekedar menjalin silahturahmi.
Kebetulan gw sendiri yang nganterin ke masing-masing rumah di hari Sabtu pagi.
Pas giliran ke tetangga sebelah kiri gw * pasutri pergi pagi banget, pulang malem banget*, gw ketok pintu rumahnya. keluarlah seorang wanita berkacamata, berambut kepang dua, tinggi kurang lebih sama dengan gw. Entah apa yang ada dalam benak gw sampe gw kepikiran yang bukain pintu ini PRT sang ibu yang biasa momong kedua anaknya. *gw juga gak ngeh sama PRT nya*.
Gw : " Maaf.."
Wanita yang bukain pintu : " Ya? "
Gw (dengan senyum manis dan over-pede) : " Ibu nya ada, Mbak?"
Wanita tadi : " Oh..saya Ibu nya. Ada perlu apa, Mbak?"
Gw langsung merona...*tolong, ampuni sayah, Bu!* : " Oh, maaf Bu, ini sekedar oleh-ooleh dari ibu sebelah" sambil menunjuk rumah gw.
** OMG, entah apa lagi yang merasuki gw kenapa gak bilang ' maaf, kita belon kenalan. Saya tetangga sebelah nganterin ini bla bala...**
Ibu sebelah : " Oh..makasih ya, Mbak. Salam sama ibu nya ya, Mbak" ***tentu aja yang dimaksud dia itu adalah gw, sebagai ibu rumah sebelah. Bukannya nyalamin emak gw!*** gantian deh gw yang disangkain PRT.
Perlu gw perhatiin lagi lebih detail apa ibu-ibu rumah gw ini pada mirip PRT yak???

Pernah lagi ketemu sama ibu yang aktif banget di kompleks yang rumahnya di blok A. (gw kebetulan di blok C). Udah ngomong panjang lebar, ramah tamah sama gw dan Hani waktu nyetor uang pemasangan PDAM. Tiba-tiba ujung2nya dia ngeliat ke Hani :
" Maaf, dengan mas siapa ya ini?" Olalala....

Dan suatu sore pas gw lagi dorong-dorong stroller Ganesh *yaah...ada Ganesh lah di dalemnya. masa gw kayak orang gila dorong2 stroller, gak ada Ganeshnya ngiterin kompleks*.

**Hampir satu setengah tahun gw tinggal di situ, baru pas ada Ganesh gw ngiterin kompleks yang seiprit itu, ngiterin kompleks dari ujung ke ujung palingan cuma 30-45 menit jalan kaki dorong stroller***
Eh malah ngelantur...kembali ke topik tadi, gw ketemu lagi sama tuh ibu yang aktif tadi. Dia lagi naik mobil di blok gw...
dia buka kaca mobil manggil gw " Ibu Hani..."
Gw tadinya gak ngeh kalo yang dipanggil tuh gw. Secara gw biasa dipanggil " Bu Indah.."
Tapi pas gw ngelirik, dia senyum...'oh dia manggil gw toh?'

Yaaaa....itulah kali pertama dalam hidup gw, gw dipanggil "Ibu Hani". Even waktu ngelahirin Ganesh pun nama gw di papan tempat tidur dan di buku tumbuh kembang Ganesh adalah Ny. Indah.

2 comments:

  1. Hahaha..ketawa ngakak bacanya. Saya juga tinggal di cluster yang kecil, 100-150 rumah lah. Saya sih gak gaul banget sama ibu2 kompleks tapi dari pindahan pas hamil sesekali ikut pengajian dan arisan. Walaupun begitu kadang juga gak hapal nama ibu ini atau bapak ini. tapi lumayanlah di banding mbak Indah hahaha.

    Lagian kalau di kompleks itu yang harus dihapalin justru nama anaknya. Soalnya ibu2 kalau ngobrol, "itu, mamanya Laura lagi sakit" nah loo... mana juga anak yang namanya laura. Saya sih suka update nama anak2 kompleks dari ART saya, soalnya dia yang tiap sore bawa keliling Dita jalan2 di kompleks :-)

    ReplyDelete
  2. BunDit,
    Aku tuh aslinya cueks bangetts. Jadi begitu bergaul dengan ibu-ibu di atas usiaku, aku jadi mati gaya sendiri. hihihi...

    ReplyDelete