7.14.2009

Berjodoh Dengan DSA (Dokter Spesialis Anak)

Kriteria DSA yang gw cari untuk partner kesehatan dan perkembangan Ganesh adalah :

1. PRO ASIX
2. RUM (Rational Usage of Medicine)
3. Komunikatif, bisa diajak diskusi
4. Up date
Sebelum akhirnya menemukan DSA yang cocok, gw dan Ganesh sudah terlebih dahulu menseleksi beberapa DSA :

1. dr. Imral Chair, spA
DSA ini yang membantu persalinan Ganesh di RSB YPK. Praktek juga di RSIA Bunda, Menteng, RS Pondok Indah dan dinas di RSCM.

Pro ASIX sih, cuma pendiem banget. Kalo gak ditanya, gak ngomong apa-apa. Kalopun ditanya jawab bener2 seperlunya.
Ganesh sempat imunisasi Polio dan BCG dengan dokter ini. Dan imunisasi BCG nya cukup sukses dengan timbulnya koreng di bekas suntikan, yaitu lengan kanan atas sesuai anjuran WHO.

2. Prof. Djajadiman Gatot, SpA (K)
Eyang Gatot atau Prof Djaja ini dulu juga DSA nya keponakan-keponakan gw. Dulu praktek di Apotik taman Solo, Cempaka Putih. Tapi sekarang dah gak lagi.
Katanya obatnya paten deh. Tapi gw justru cari yang gak gampang kasih obat apalagi antibiotik. Beliau praktek di RSIA Evasari, RSCM (dengan rujukan) dan di rumahnya di Duren Sawit.
Ganesh pernah imunisasi Hepatitis B yang kedua di RSIA Evasari dengan Prof Djaja ini.


3. Prof. dr. Rulina, spA (K)
Waktu itu sih niatnya konsultasi Laktasi di RSB Asih, Jl. Panglima Polim. Tapi Ganesh sempet diperiksa juga sama dokter ini. Selain lokasinya yang jauh banget dari rumah, gw gak sreg karena dokter ini sempat meresepkan sufor dikarenakan kenaikan BB Ganesh yang memprihatinkan. Dokter ini juga praktek di Jakarta BreastFeeding Center di Wisma Bayu Adji di Jl. Gandaria Tengah III.

4. dr. Darlan darwin, SpA (K)
Dengan dokter senior ini gara-gara Ganesh diimunisasi Tetra Hib + Polio di RSB YPK. Tadinya gw request Infanrix Hib + polio. Tapi dr. Darlan Darwis malah bilang pake Tetra Hib aja. Gw takut Ganesh panas secara yang pernah gw baca Tetra Hib itu adalah DPT alias pake panas. Tapi sang dokter berdalih kalo sekarang udah gak ada DpaT yang panas. Tapi Alhamdulillah, bayar Rp 380ribu saja include jasa dokter dan admin, Ganesh gak panas tuh...

5. dr. Suparmi, SpA

Setelah sempat didiagnosa Ganesh tongue tie sehingga kesulitan menyusui dan tali lidahnya perlu dibedah, gw mencari 2nd opinion dengan DSA.

Tadinya sempet mow coba konsul dan imunisasi ke dr. Pratiwi SpA di RSIA Bunda, Menteng sekalian mo imunisasi Infanrix Hib. Tapi waktu itu RSIA Bunda keabisan vaksin infanrix Hib. Adanya pediacel, yaitu DPaT, Hib dan polio dalam bentuk combo. Lagian dr. Tiwi ini lumayan direkomendasi oleh temen2 sebagai pro ASIX.

Tapi ternyata pasien dr. tiwi ini banyak banget euuyyy...setiap harinya dibatasi maximal 30 pasien. Dan untuk menjadi terpilih jadi 30 pasien itu harus telpon untuk book dulu. Gw pernah telpon sehari sebelumnya tapi dah fully booked.

Wahduh...repot juga ya kalo Ganesh mendadak sakit. Masa kudu nunggu 2 hari buat book niy dokter.

Akhirnya atas rekomendasi dari Aini yang dapet rekomendasi dari om nya yang juga dokter di RS Pertamina Pusat, dapetlah nama dr. Suparmi, SpA yang praktek tiap hari Senin-Jum'at di RS Pertamina Jaya. Hm..deket rumah nyokap tuh.

Dokter ini pro ASIX menurut gw. Dia sangat tidak menyarankan sufor. Dan emang teliti banget. Sampe diapersnya Ganesh dibuka dan diperiksa detail. Menurut beliau, tali lidah Ganesh tidak perlu dibedah dulu.

Kata temen gw cari opini DSA yang lain juga, biar mantep! Gw sempet mow konsul dengan dr. Utami Roesli, SpA yang terkenal itu. Secara beliau praktek di RS Carolus tiap hari dan RS Carolus gak jauh dari rumah gw. Cuma katanya antri banget dan sekali masuk, bisa 2-3 pasien sekaligus. *gw pernah baca di milis gitu...*

Ada juga temen yang menyarankan dr. Purnawati yang ngetop di dunia maya sebagai dokter wati (CWIIW...) di Kemang medical Center. Katanya KMC ini nursing room nya nyaman tenan. Pake produk Mothercare lho. Wahduh...masalahnya jauuuh be-eng!

6. dr. Rinawati, SpA (K)

Ganesh ketularan BatPil dari para sepupunya. Jadilah setelah gw gagal mendapatkan tempat di RSIA Bunda dengan dr. Pratiwi, SpA, gw pun ke RSIA Hermina Jatinegara mo daftar ke dr. Rinawati, SpA (K) atau dr. Idham Amir, SpA. Dokter Idham ini siy atas referensi Yudith.

Pas gw datang ke RSIA Hermina Jatinegara pagi , ternyata dr. Rinawati praktek sore dan dr. Idham Amir malah baru praktek abis Maghrib. Ya sutralah gw daftar buat pasiennya dr. Rinawati aja dan dapet nomer 8. Padahal udah daftar di jam 8.30 pagi niy...

Kata Aini sih pasiennya dr. Rinawati, SpA (K) di RSB YPK sih banyak bangettt!!

Ya iyalah secara dokter ini cuma praktek di hari Sabtu doang kalo di RSB YPK. Yudith sampe dapet nomer 22 di RSB YPK dengan sang dokter ini.

Tadinya gw masih penasaran pengen nyobain dr. Pratiwi di RSIA Bunda, tapi begitu konsultasi dengan dr. Rinawati, SpA (K) ini semua berubah.

Untungnya berbeda dengan pengalaman Aini di RSB YPK, di RSIA Hermina Jatinegara ini bisa konsultasi lumayan lama. Dokternya ramah, komunikatif, pro ASIX juga. Terbukti beliau suruh menghentikan sufor walaupun BB Ganesh berada pada batas bawah pada Growth Chart. Beliau sempat menjelaskan BB Ganesh dengan Growth Chart.

Walaupun Ganesh diberikan beberapa obat kayak Transpulmin Balsam, Breathy, obat alergi tapi dr. Rinawati ini wanti-wanti banget bahwa obat2 ini hanya digunakan jikalau memang kondisinya sudah parah banget dan obat-obatan ini bisa disimpan sebagai P3K. Jadi gak perlu sakit dikit dibawa ke DSA. Kasian katanya kalo bayi sudah sering konsumsi obat. Jadi selama dia masih batpil biasa, dikasih ASI aja gak perlu dikasih obat.

Beliau juga tidak menyarankan ganesh untuk dibedah tali lidahnya. Huffff....

Hmmmm...Rasanya gw udah cukup OK dengan dr. Rinawati, SpA (K) ini. Jadilah gw mutusin dr. Rinawati ini sebagai partner gw dan DSA Ganesh karena memenuhi kriteria yang gw mau. Gak perlu ke RSIA Bunda lagi deh buat coba konsultasi dengan dr. Pratiwi, SpA.

Tapi mungkin gw bakalan ke RSB YPK juga buat imunisasi DPaT dan Hib yang kedua, dengan dr. Rinawati ini tentunya.

Pas gw cerita sama Yudith soal DSA Ganesh ini , Yudith bilang kalo dr. Rinawati ini juga termasuk tim dokter cucu nya SBY kemarin lho barengan dr. Utami Roesli, SpA dan dr. Teddy Sanders, SpA

heu heu heu...gw percaya lah sama tim dokter anaknya cucu SBY...

Kata temen kantor gw " berarti DSA nya Ganesh sama dong kayak cucu nya SBY?"

Gw ketawa...gara-gara dicover asuransi sih emang iya DSA nya sama, tapi nasib emaknya mah beda sama nasib Annisa Pohan. Nasib oooh nasib

1 comment:

  1. Hi Indah,
    saya lagi cari info ttg RS yg menyediakan vaksin pediacel di Jakarta, mengarahnya kesini. Tfs ya :)
    Klo boleh tahu, yang di dr.Darlan itu, tetra-Hib sama dengan pediacel, nggak ? Harga vaksin2 ini di JKT cukup bikin ngelus-dada ya, hehee... apalagi cuma ada di rumahsakit aja.

    ReplyDelete