7.02.2009

ASI atau SuFor ?

Gara-gara baca Multiply salah satu temen gw yang sering email-emailan sama gw kemarin kok persis seperti yang pernah gw alamin dulu ya. Gw juga dulu pernah mengalami hal yang sama waktu usia Ganesh baru dua bulan. Berat badan Ganesh naiknya gak significant bahkan berada di batas bawah growth chart. Gw merasa ada something wrong dengan ASI gw...mulanya.
Berhubung masih cuti dan difasilitasi dengan internet, gw mulai browsing2 soal bagaimana memperlancar ASI.
Semua udah gw coba...
Mulai dari konsul ke klinik laktasi carolus...namun gak puas dengan hasilnya, gw terusin konsul ke klinik laktasi dengan Prof. dr. Ru**na, SpA (K) di RSB ASIH. Malah disarankan untuk supaya tambahkan sufor. Gw masih bertahan untuk tetap pengen ASIX walaupun Ganesh tampak mungil...
Setiap imunisasi Ganesh, *gw selalu ganti DSA jika disarankan menambah sufor karena gw pikir gak mendukung ASIX* , DSA nya selalu menyarankan untuk menambah sufor setelah melihat perkembangan BB Ganesh.
Gw cobain semua makan daun pepaya, daun katuk, kacang tanah, kacang ijo, susu kedelai, jus pare dan melon, molloco. Namun hasilnya tetep gak ada perubahan. Gw masih bertahan untuk ASIX.
Sampai suatu malam, gw melihat Ganesh terlelap dengan tubuhnya yang mungil...dan gw menangis. Menangis karena gw merasa begitu egois...mempertahankan untuk tetep memberikan ASI Exclusive. Untuk Ganesh kah atau untuk diri gw kah??
Malam itu dengan teramat sangat pedih penuh sesak, gw mutuskan untuk menuruti keputusan DSA ( 4 DSA malah sudah menganjurkan untuk memberikan SuFor). Gw putuskan untuk menyerah....

Sedih? Tentu aja...dimana gw berjuang setengah mati untuk bisa memberikan ASIX, temen gw yang ASI nya berlimpah malah pernah membuang ASI nya dan dengan enteng memberikan sufor ke anaknya. Ya Allah, pedih banget dengerinnya!

Setelah sekian lama, ada seorang konselor laktasi dari AIMI berbaik hati untuk home visit dan melihat Ganesh menyusui secara langsung. Sebelumnya gw sempet sharing dengan konselor AIMI juga, cuma by YM. Ternyata permasalahannya bukan di ASI gw, namun Ganesha mempunyai kekurangan : Tongue Tie. Yaitu tali lidah pendek. Effect dari tongue tie biasanya adalah kesulitan bicara atau Cadel dan kesulitan menyusui. Disarankan Ganesh dibedah untuk membebaskan tali lidah Ganesh sedikit.

Sebelum mutusin itu, gw sharing dengan temen2 gank racun dan mereka sepakat menyarankan untuk dibawa ke DSA untuk 2nd opinion sebelum dibedah. Gw pun ke dr. Suparmi, SpA di RSPJ dan dr. Rinawati, SpA di Hermina Jatinegara (dokter yang akhirnya gw sreg) dan keduanya menilai bahwa Ganesh tidak perlu dibedah.
Malah keduanya memutuskan untuk menghentikan SuFor...Alhamdulillah...

So far, gw mulai memompa susu. Apakah langsung dapet 150 ml sekali pompa?? Oh tidak, saudara-saudara!

Pertama kali pompa, cuma dapet sepantat botol. Not even 10 ml acan! Namun lama-lama gw mompa semakin sering. Dua jam sekali gw maksain mompa. Hasilnya ? Emang gak bluber kayak temen2 gw yang lain, tapi dengan seringnya mompa, gw jadi tau kalo PD kiri gw akan lebih baik (bukan banyak lho ya) dipompa dengan BP, sementara PD kanan akan lebih baik hasilnya diperah dengan tangan.

Ironis memang! Sementara gw dan temen2 senasib yang pengen ASIX, berjuang sampe nangis darah demi bisa memberikan ASIX, namun akhirnya harus menyerah dengan sufor, ada juga ibu2 yang ASI nya bleber malah dibiarkan terbuang dan merembes dengan breast pad dan dengan nyantainya memberikan sufor sejak lahir karena karena malas menyusui, gak mo repot menyusui, ASI gak keluar (padahal cuma dicoba sekali pas baru melahirkan), wanita bekerja. Masya Allah!

Berdosakah kalau gw tidak bisa memberikan hak Ganesh ASIX selama 6 bulan?
Apakah Ganesh bakalan alergi dan lebih gampang sakit-sakitan jika harus tambal sulam dengan SuFor?
Well, gw melihatnya sebagai Ibu gw udah berusaha sekuat tenaga memberikan yang terbaik untuk Ganesh.

Alhamdulillah, Ganesh kemarin yang sempet kena SuFor demi mengikuti saran konselor AIMI dan para DSA yang cukup punya nama di Jakarta untuk menaikkan berat badannya, badannya tidak panas pas disuntik Tetra Hib dengan dr. darlan Darwis, SpA (K) di RSB YPK. Emang rada anget, tapi langsung ngorok begitu gw sodorin nenen. Padahal Tetra Hib ini termasuk DPT dengan konsekwensi akan sedikit panas lho. TOB MARKOTOB deh anak gw!

Jadi jika gw punya pilihan untuk memberikan hak Ganesh ASIX selama 6 bulan atau SuFor, tentunya gw akan memilih memberikan ASIX. karena itu lah susu yang terbaik. ASI memiliki kandungan yang tidak bisa ditiru oleh Susu Formula Kelas SUPER PREMIUM sekalipun. *ini sih bahasa Hani sebagai PR Consumer Good!* . karena ASI diproduksi oleh hormon ibu sesuai dengan kebutuhan bayinya.

Namun jika gw tidak mempunyai pilihan, toh gw tidak akan mengorbankan kesehatan dan perkembangan ganesh, ya dengan sangat terpaksa harus menambal sulam dengan SuFor. Mommy masih jadi Ibu yang baik buat Ganesh kan, pangeran kecilku??

Yang penting perjuangan tidak berarti harus menyerah sampai di sini...Terus berjuang!!!
Apalagi dr. Rinawati, SpA (K), DSA Ganesh sudah mendukung untuk full ASIX.
Hayo Ganesh, kita berjuang....Kita pasti Bisa!! Chayou!!
Pompa, Nenen langsung selama kita bisa...


*Terima kasih kepada teman saya, Yudith...Ibu dosen sekaligus temen sharing yang sangat sistematik. Pengakuan loe tentang Sufor akhirnya membuat gw berani mengambil keputusan dan semoga itu yang terbaik buat anak-anak kita...*
** Berasa megang piala OSCAR...**

7 comments:

  1. hai indah,
    aku gagal kasi full ASI pokopoko tercintaku, apa pun alasannya..

    dulu aku merasa bersalah, berdosa dan frustasi gara2 itu.. bahkan aku memusuhi milis2 yang mengecam ibu2 yang tidak sukses memberikan asi, dengan hujanan kata2 yang semakin membuatku merasa terpojok.

    tapi itu dulu, sekarang aku udah bisa menerima kenyataannya memang begitu.. lebih bagus pokopoko ku minum sufor ketimbang air putih :P dan berkat bantuan mpasi yang oke & treatment kesehatan yg tepat, pokopoko ku ga kalah sehat dgn bayi2 lainnya :)

    tapi tetep, aku mendukung asi kok :)

    salam buat ganesh ya..

    ReplyDelete
  2. Hai Syamama Poko-poko,
    Makasih udah mampir.
    Aku sempet nangis,frustasi pengen ngasih ASIX ke Ganesh.
    Tapi mungkin emang udah jalannya harus begini.:p
    Yang pasti aku lebih santai ketimbang dulu. Toh so far Ganesh dan Poko-poko tumbuh kembang seperti layaknya anak yg 100% ASIX toh?
    Tapi aku sendiri belum menyerah untuk tetap berusaha memberikan ASIX!
    Chayo,Mama!

    ReplyDelete
  3. hi mama ganesh....

    seneng banget baca semangatnya untuk bisa kasih ASIX ke ganesh...*untung ga sampe dibedah ya lidahnya(ngeri banget...)
    aku?sama banget dengan mama pokopoko....gagal full ASI buat baby ava :( ...dan ternyata dampak dari ibu2 yg gagal ASIX adl "emosi jiwa saat baca milis pendukung asi"....

    bahkan aku bbrp kali ga mau datang arisan keluarga gara2 suka dijudge knp ga kasih asi..*sedih bgt*

    mama ganesh beruntung...semoga ganesh sehat2 terus yaaa....(begitu juga baby ava..walaupun tdk asix...mudah2an sehat2 yaaa) :)
    *blogwalking*

    ReplyDelete
  4. Halo Mama Ava,
    Akhirnya tongue tie Ganesh dibebasin kok. Ada di postingan aku bulan Agustus "Pengalaman Seru Membebaskan Tongue Tie Ganesh".

    ASI memang yang terbaik, tapi jika memang sudah berusaha setengah modar masih kurang supply nya, ya aku pikir kita perlu pertimbangkan perkembangan anak kita.
    Semua di luar kuasa kita. Gak ada yang berdo'a minta ASI nya seret toh?

    Cheer up,Mama Ava...percaya deh Ava pasti tahu kalo Mama nya sudah melakukan yang terbaik. :D

    ReplyDelete
  5. Hallo Indah, salam kenal yaa!

    Aku jg sama bgt kejadiannya nih, ga berhasil ks full asi. Aku terlalu ngotot ASIX smp2 baby akila first 6 weeks gada penambahan bb, malah turun 100gr! Sediiiih bgt. Awalnya berusaha ttp asix dgn dipompa tp kasian bgt akila nangis Imeraung2 kecewa kl pas asip di botol habis hikshiks ga tega bgt!

    Akhirnya pilihanku ya kasi top up sufor. Berlangsung selama kira2 1.5 bln. Mixed emotion bgt, dan emng bnr kt mama ava, suka emosi jiwa kl bc milis ttg asi. Tapi alhamdulillah stlh aga tenang dan 'menerima kenyataan' kl asix-nya gatot dan udh mulai ga stress lama2 bs balik ke
    asi lg. (efek pompa jg kynya, produksi meningkat n nipple mulai ketarik keluar memudahkan latch on)

    Setuju sm Indah, asi mmng ttp minuman terbaik..ga bs tertandingi yg lain..tp kl cm kasi asi tok dan bayinya ga thriving jg kynya ga bijaksana ya? Ms bgs ada sufor, ga minum air putih. Yg penting anaknya sehat dan tumbuh
    kembang dgn baik dan kita sebagai ibunya tau bgt kl kita dah berusaha yg terbaik :)

    Tfs ya..means a lot :)

    ReplyDelete
  6. mbakkk salam kenal

    aku ngerasa punya temen baca postingan ini karena anakku juga ga 100 persen asi meski aku tiap per 2 jam mompa tapi kebutuhan baby ternyata lebih dari itu. ditambah aku working mom dan si baby ga nyusu langsung selama aku kerja.

    setuju sama indah.. yang penting kita tetep ga nyerah kasih asi ke baby kita berapa ml pun itu.. aku berusaha tutup kuping sama pendapat orang yang ga tau perjuangan untuk ngasi asi full.. asi tetep yang terbaik tapi kesehatan baby jauh lebih baik

    Makasih ya postingannya nguatin :)

    ReplyDelete
  7. Pengen nangis wk baca ni blog, ada temen yang nyejukin hati mom-mom yang ga bisa kasih ASIX sama anak kesayangannya seperti aku ini. Aku melahirkan secara sc, jadilah berasa sakit banget habis biusnya (anakku Eben ga IMD). Habis lahiran ASI ku belum keluar, dipompa juga cuma seiprit. Nah untuk sementara dikasihlah sufor (hatiku miris) tapi aku tetap berjuang. Aku paksain Eben nenen, yang ada dia nangis terus karena ASI-ku ga banyak. Tapi yang anehnya hari ketiga dah merembes tuh dibaju tapi pas Eben dikasih nenen kok nangis melulu, dipompa tetep dapatnya seiprit. Akhirnya kuputuskan kasih sufor, namun masih tetap kukasih nenen. Setelah habis cuti dua bulan frustasi karena dipompa kok keluarnya cuma setetes dua tetes, mana PD ku dah berasa sakit banget. Dan tibalah pada minggu kedua bulan ketiga bener2 ga ada lagi ASI yang keluar.

    Sampe nangis sesenggukan saat itu, semua dah pada dimakan, sampe minum jus pare yang super duper pahit aja kulakonin.

    Emang benar yang Moms semua bilang, sensi luar biasa lihat tulisan2 teman yang ngejudge, ibu-ibu seperti aku ini, sampe aku remove tuh temen-temen aku (saking aku stresnya).

    Tapi sekarang aku dah enjoy, mungkin dah takdir kali ya (yang penting aku dan babyku bukannya kurang berjuang). Ga pa pa yah Abang Eben sayang, Mama akan perjuangkan yang terbaik buat Abang Eben.

    Thanks teman-teman dah sharing, bener-bener nyejukin hati....

    ReplyDelete