4.09.2009

Kontrol Pertama Ke DSA Sekaligus Mendapatkan Imunisasi Polio

Sebenarnya sepulang dari RS kemarin, schedule kontrol pertama Ganesh yang didaftar sama RS YPK tuh baru tanggal 13 April nanti dengan dr. Imral Chair, SpA. Ini juga tertulis di Buku Tumbuh Kembang nya Ganesh dari RSB YPK. Tapi sebenarnya gw pengen cari dokter yang lebih dekat dari rumah nyokap atau yang akses nya gampang dari Bekasi Timur. Dan kalo bisa gw pengen cari dokter yang prakteknya pagi atau banyak. Just in case, Ganesh sakit kan jadi lebih gampang nyamperinnya.

Di RSB YPK sendiri, dr. Imral Chair ini hanya praktek Senin-Kamis sore. Seementara tadinya gw pengen cari DSA yang praktek rabu/Jum'at biar sekalian ntar check up ke Prof dr. Yunizaf, SpOG.

Terlebih lagi, kain kasa Ganesh kok susah bener sih dibukanya, Gw rada ngeri ngebukanya buat gantiin dengan yang baru setiap abis mandi. Soalnya kayaknya kok lengket sama pusarnya. Sedangkan kalo dibiarin gak diganti, ntar Ganesh bisa infeksi. Kan Ganesh anak cowok, kalo pipis kadang suka basah sampe ke kain kasanya.

Gw pernah minta tolong salah satu tetangga gw yang ex-perawat RS di bilangan rumah nyokap gw buat gantiin tuh kassa. Pertimbangan gw, dia kan perawat..otomatis lebih berani dan lebih biasa dalam menangani hal beginian.
Tapi mungkin karena emang bukan perawat dari kamar bayi atau emang belon terlalu up to date, dia gak bisa gantiin. Malah dia anjurin buat basahin aja kain kasa nya dengan alkohol.

Padahal yang gw dapat dari kursus perawatan bayi baik RSB YPK maupun RSIA Tambak, bahwa sebaiknya merawat tali pusar bayi yang belon puput adalah mengganti kain kassa nya setiap kali basah. Yang diberikan alkohol 70% itu hanya bagian pusar, sementara kain kassanya dibiarkan kering. Karena kalo lembab, justru akan semakin lama puputnya. Walopun puputnya tali pusar tidak bisa diprediksi. Karena puputnya tali pusar anak tidak sama dengan pengalaman anak yang lainnya.

Yang pasti tali pusar harus dibersihkan dengan alkohol 70% itu benar, tapi dibungkus lagi dengan kain kassa kering dan kain kassa nya harus sering diganti.

Karena ini pengalaman pertama gw jadi Ibu, gw rada worry dengan keadaan Ganesh.

Dua hari sebelumnya, justru Hani yang udah panik duluan. Waktu pulang kerja, dia mendapati suhu badan Ganesh agak anget, dia udah panik. Tapi berdasarkan sharing dari Meryl, temen weddingku yang anaknya pernah 'panas' dan dibawa ke DSA, obat nya emang cuma satu yaitu : ASI.

Makanya begitu gw ngerasa suhu badan Ganesh mulai naik (anget), gw langsung memaksa Ganesh untuk lebih banyak mengkonsumsi ASI. Sedikit-sedikit udah gw sodorin untuk ASI sembari mengoleskan minyak telon di tubuh dan kepalanya.
Dan Alhamdulillah, tengah malam, suhu tubuh Ganesh udah normal kembali.

Kakak gw merekomendasiin DSA keponakan gw dulu yaitu Prof. dr. Djajadiman Gatot, SpA. Tadinya dia praktek di Apotik Taman Solo. Namun belakangan, dia hanya praktek di RSIA Evasari, Poliklinik Tumbuh Kembang RSCM dan praktek di rumahnya di Duren Sawit.

Jadilah hari Rabu kemarin, gw ke poliklinik Tumbuh Kembang di RSCM. Soalnya Prof dr. Djajadiman Gatot ini praktek Kamis sore di RSIA Evasari. Sementara gw pengen sesegera mungkin kain kassa Ganesh diganti. *Parno dot com!*

Ternyata sesampai di Poliklinik TUmbuh Kembang RSCM yang swadana, gak bisa berobat dengan Prof dr. Djajadiman Gatot, SpA tanpa adanya surat rujukan dari dokter. Wahduh...padahal Ganesh udah nyampe sini niy...
Zusternya nanya sebelumnya Ganesh ditangani oleh dokter sapa. Gw bilang sama dr. Imral Chair, SpA.

Eh, ternyata dr. Imral ini juga praktek di RSCM. Malah katanya kalo mo dia bisa panggilin dr. Imral buat praktek dan meriksa Ganesh. Tadinya gw ragu karena kalo cuma satu pasien emang dokternya mau??

" Emang bisa hari ini, Zus? " tanya gw ragu..

" Bisa kok. Sebentar ya saya telpon dulu dr. Imral nya..."

Gak berapa lama Zusternya bilang kalo dr. Imral Chair nya ada dan segera ke ruang praktek..
...*hm..kok beda sama di RS yang biasanya pasien nunggu dokter ya??*

Gw pikir bakalan nunggu lama, tapi ternyata gak nyampe 10 menit dr. Imral Chair, SpA datang. Gw jelasin aja kalo dokter ini lah yang membantu persalinan Ganesha di RSB YPK Seminggu yang lalu.
Heran deh, waktu dr. Imral yang bukain kain kassa Ganesh kok ndak sesusah gw ya??

Gw juga nanyain frekwensi BAK Ganesh yang cuma 3-4 kali sehari, juga udah 2 hari belum pup. Menurut dokter, karena Ganesh cuma diberikan ASI kondisi ini masih normal. Alhamdullillah...

Gw nanya apa gw perlu mengkonsumsi makanan tertentu supaya Ganesh lebih lancar pup nya..tapi dokter hanya menyarankan makan seperti biasa aja dan terus berikan ASI saja ke Ganesh..

Hm..dokternya ternyata mendukung ASI..Walopun tidak terlalu komunikatif, tapi mungkin gw akan kontrol kesehatan Ganesh dengan dokter ini untuk sementara. Secara dia praktek tiap Senin s/d Jum'at di RSCM ini.

Oya di kontrol pertama ini, berat badan Ganesh naik jadi 3,4 kg dari yang sebelumnya keluar dari RS sempat turun menjadi 3,15 kg...Wah..berarti ASI Mommy cukup dong ya. Buktinya berat badan Ganesh naik, tadinya Mommy sempet deg-degan kalo-kalo ASI Mommy gak bisa bikin berat badanmu bertambah, sayang..

Ganesh juga diberikan imunisasi POLIO yang pertama. Ditetesin sama doktr Imral.
Sebelumnya sehari sesudah lahir, Ganesh diberikan imunisasi Hepatitis B yang pertama.

Menurut dokter Imral, pas usianya sebulan, Ganesh diminta kontrol kembali untuk diberikan imunisasi Hepatitis B yang kedua.

Semoga berat badan Ganesh naik terus ya....Amien

1 comment:

  1. moga sehat terus ya ganesh.. ndah gue baru tau lo ada blog ini, gue link ya bu..

    ReplyDelete