3.13.2009

Nervous di Week 38

Hari ini usia kandungan Baby G masuk 38 weeks and 3 days. Means 11 days to go...

Berat badan Gw udah nambah 17 kg sejak mulai bulan pertama gw hamil Baby G. Jangankan high-heels, hipster's jeans fave gw yang mulai gw singkirkan di usia kehamilan memasuki usia 6 weeks, baju-baju hamil gw dari trisemester pertama pun mulai gak fit di tubuh gw yang kian hari kian membuncit.

Mulai ngaca, pipi mulai tembem, paha mulai besar...Gw pun dalam hati mulai ngerasain krisis PD...ngeliat foto2 kehamilan kok sama sekali gak ada manis-manisnya! *ini beneran pengakuan gw yang kadang Narcist bin over PD ya?!? heu heu!*

Sementara temen2 gw yang hamil baby girl kok tetep modis, so sweet dan fotogenic di pose photo dalam tubuh yang even tambun kayak gw...

Setiap nonton video klip Anggun yang "Crazy", jadi kepingin cepat kembali ke ukuran semula dan pengen pake baju mini dan high heels kayak Anggun di klip itu..*walopun Hani mengerutkan alis memperlihatkan tanda tanya besar?? Emang bisa secepat itu?!?"

Pengen cepat-cepat kontraksi dan mengalami persalinan...ketemu Baby G yang selama 9 bulan cuma diajak komunikasi dengan alam bawah sadar gw.

Baca blog perjuangan melahirkan temen gw, *mamanya Hana* yang menceritakan betapa dia kesakitan saat kontraksi, even sampe minta epidural..walopun akhirnya dia berhasil melalui itu semua dan melahirkan anak normal. Atau cerita Nadeen yang di pembukaan 3, sempet teriak2 minta di SC aja...wahduh!!

Otomatis, semua teori relaksasi dari hypno-birthing kembali buyar..dan jujur gw pun merasakan ketakutan..

Sampe gw merasa perlu membaca blog-blog pengalaman melahirkan dari hypno-birthing yang akan memulihkan kepercayaan diri gw...dan It works! Gw mulai pulih dan relaks kembali..walopun sebenarnya tetep deg-degan...

Pulang kerja, melupakan kegiatan browsing Multiply tapi kembali ke kegiatan gw saat masih getol-getolnya mendengar CD Hypno-birthing di trisemester kedua. Berbeda dengan latihan-latihan gw yang sebelumnya, kali ini Hani menemukan gw tertidur saat latihan...Gak tahu apa gw begitu fokus latihan sehingga saking relaksnya gw tertidur ataukah justru gw kecapekan, makanya tidur???

Dan semalam, gw mempraktekan relaksasi Hypno-birthing tanpa panduan CD Ibu lanny, cukup baca buku Mbak Evariny dan mendengar musik instrumental ...dan hasilnya: Again, gw sempet tertidur.

Aah...apakah gw semakin gape dalam relaksasi ini? Hihihi...ataukah kecapekan karena harus berjalan kaki sejauh 4 KM setiap hari demi memperlancar proses persalinan?? Entahlah...

Jum'at sore, Victoria, temen Weddingku yang dijadwalkan untuk induksi hari itu mengutarakan ketakutannya akan diinduksi.

Jujur...sampe saat ini gw pun masih merasakan sedikit ketakutan.. Tapi gw berusaha menutupinya.
karena gw tahu kalo gw takut Baby G bisa merasakan kalo Mommy nya takut...
Kalo gw merasakan sakit yang luar biasa, Baby G pun akan merasakan hal yang sama...
Padahal yang gw pelajari dari Hypno-birthing sebenarnya persalinan juga bukanlah proses yang menyenangkan buat Baby G..dia juga akan merasakan takut, lelah, sakit...
Itulah sebabnya kenapa bayi yang baru lahir biasanya suka tidur sampe berhari-hari...

Jadi gw harus membisiki Baby G supaya tenang dan melewati proses ini dengan tenang, nyaman, lancar...
Menyemangatinya bahwa kami berdua pasti bisa melewati proses ini...
Bukankah Baby G kan baby Boy?? jadi gw harus mulai medidiknya untuk tidak menjadi anak yang penakut...
Gw juga harus memulai peranan gw...melindunginya dari rasa takut..even gw sendiri merasakan takut...

Sesakit apapun rasa sakit yang akan gw alamin, harus gw syukurin. Karena sampai saat ini Allah SWT masih mempercayakan gw untuk hamil.
Dan gw yakin, banyak wanita di luar sana yang belum diberi kesempatan untuk hamil seperti gw, rela bela-belain merasakan sakit apapun demi menjadi seorang Ibu...
rela mengorbankan apa saja demi mengalami apa yang sedang gw alamin dan apa yang akan gw alamin di depan mata...

Jadi gw harus banyak2 berdo'a supaya persalinan gw lancar, nyaman dan Baby G sehat...Amien amien...
Ikutan do'ain ya...

No comments:

Post a Comment