3.30.2009

Baby G, Maafin Mommy yang sempat Pre Baby Blues...

Setelah check up tanggal 20 Maret kemarin, Prof Yun bilang kemungkinan gw akan melahirkan sebelum due date di tanggal 27 Maret 2009. Gw langsung lega...gw merasa semua kepegelan dan kelelahan ini akan segera berakhir.

Tapi sepertinya dokter tetaplah manusia biasa. kenyataannya hari demi hari gw nanti datangnya fleks atau air ketuban sebagai tanda akan melahirkan tiada kunjung datang. Sabtu, Minggu, Senin, Selasa...hari terus berlalu. gw mulai deg-degan...

Sementara SMS semakin banyak yang masuk...begitu perhatian kepada gw.Menanyakan apakah gw masih BuMils atau sudah menjadi seorang Mommy.

Mendadak...gw jadi sensitif...Mulai Rabu, gw semakin panic karena tidak ada tanda-tanda juga. Semua tips supaya kontraksi udah gw jalanin...

Mulai dari memperbanyak Sunnah Rasul even bukan di Malam Jum'at, jalan kaki...hmpir tiap pagi gw jalan kaki selama 1 jam non-stop, Nungging, jongkok berdiri, jalan di Mall selama 6 jam, berenang...tapi still..Gak ada kontraksi!

Sempet mules-mules...tapi dodolnya gw gak bisa bedain antara sakit perut atau kontraksi!

Sementara setiap malam, jalan, gw begitu tersiksa...karena posisi Baby G yang sudah di bawah banget membuat gw kesakitan setiap berjalan, tidur dengan posisi miring ke kiri dengan perut sebesar ini membuat pegal dan setiap gw ganti posisi, gw pasti terbangun dengan nyeri yang seperti abis SC. *kayak pernah SC aja ya??*

Gw semakin down...dan puncaknya hari Kamis, tanggal 26 maret masih belum ada tanda-tanda! Gw mulai sering menangis, gw merasa bete dengan Baby G yang menurut gw sengaja membiarkan Mommy nya menderita seperti ini...Masya Allah!

Apalagi pas hari Jum'at Prof Yun bilang kalo gw dikasih kesempatan sampe hari Rabu, 1 April untuk kontraksi secara normal.Setelah itu gw akan diberikan induksi...

Gw semakin kacau...semakin bete...semakin sensitive...

Beruntunglah Hani, suamiku tercinta selalu menghibur gw....

Dan gw sempat ngamuk luar biasa waktu Kakak gw ngomong kalo gw kurang banyak jalan kaki! gara-garanya pagi itu gw dan Hani baru aja pulang jalan kaki dari rumh gw ke Pulomas lewat Dwima, melewati pacuan kuda, masuk ke pasar Ampera, haji Ten dan akhirnya ke Cempaka Putih.
Gw masih kelelahan berjalan kurang lebih selama 2 jam...dan gw menolak diajak nemenin dia ke pasar.

" Gimana mo melahirkan? Loe aja males jalan kaki!! Berenang mah gak ngaruh"

Dan di situlah puncak kekesalan gw..setelah malamnya gw abis-abisan nangis menyesali kenpa Baby G gak kunjung lahir...gw nangis sejadi-jadinya!!

Dan andai dia tau..kalo berenang jaaauuuh lebih melelahkan dan bikin perut gw semakin nyeri setiap gw berjalan....

Gw semakin Bete...dan entah kenapa...Hani ngajakin gw jalan-jalan siang itu. Hani mengkhawatirkan kondisi gw...

" Sayang, diriku takut kalo dirimu tuh udah Baby Blue lho..." karen hampir tiap malam gw menangis...

Sepanjang siang,gw baru berpikir....Masya Allah!!! Betapa teganya gw Bete sama bayi tanpa dosa seperti Baby G. Dia belum mengerti apa-apa....

Bener kata Hani...tanpa gw sadari, gw udah bersikap gak adil buat Baby G. Gw yang selama ini sadar betul soal Baby Blue, malah mengalaminya sebelum Baby G lahir...

Tiba-tiba gw menitikkan air mata penyesalan...Maafin Mommy, Ya Ganeshku...

Saat ini Alhamdulillah kondisi psikis gw udah mulai membaik...berkat dukungan temen2 weddingku, Mbak Pur..

Wuuuuaaaaah...jika sebelumnya gw cuma mikirin kapan keluar fleks, saat ini jadi berubah....

Gak Sabar menunggu hari Rabu, 1April....karena gw akan segera bertemu Baby G....

Makasih atas semua dukungannya ya, teman-temans...

No comments:

Post a Comment