12.31.2009

Good Bye 2009, Welcome 2010!

Hmm...Kayaknya ini bakalan jadi my last posting in 2009.


Tahun 2010 udah kian dekat menjelang kita. **kayak jorgan pemerintah aja ya?? :D **

Temen-temen blog gw udah pada bikin Best Achieve 2009 dan Resolusi 2010.


Sebagai Working Mom dan punya Boss yang sangat well-planned, tentunya gw udah disodori GOAL FY10 dan nentuin sendiri Development Goal FY10. Goal yang diajukan ini harus mengandung unsur SMART Method yaitu Specific, Measurable, Achievable, Realistic, and Timely.


Tahun 2009 ini gw berasa hidup dalam dua habitat ( Hayyah…emangnya kodok?!?!?) namun sebenarnya cukup membuat hidup gw menjadi balance.


Ngeliat di dunia maya betapa seorang wanita tanpa segan-segan ngeluarin duit sejumlah 30,000 Euro demi tas Hermes Birkin yang ternyata itu pun harus indent berbulan-bulan.


Omigot! Kalo dia pake tuh tas nya di Today’s Outfit, pastinya para supporter pada klepek-klepek… heu heu..


Sementara IRL alias in real life, operator pabrik gw hidup empot-empotan demi membayar cicilan rumah subsidi pemerintah. Kebayang harga satu tas itu jika di kurs ke Rupiah bisa beli 10 rumah subsidi di Cikarang ini dibayar tunai!

Inside Ganesha Diaper Bag

Walopun Ganesha udah gak bisa dibilang bayi merah lagi, tetapi bawaan Ganesh buat ngemoll doang bisa banyak banget. Dan somehow walopun banyak, tapi yang gw bawa itu sih emang kepake semua sih.
Wahduh...bahagia banget yang bisa bawa diaper bag yang modis kayak Kate Spade gitu. Karena selain gak punya budget **huhuhu...sirik tanda tak mampu!**, gak muat juga kayaknya kalo bawaan Ganesh yang sekarang. **hiuufff...punya alasan untuk gak beli Kate Spade Diaper bag!**


Ehm...Ganesh cuma punya dua diaper bag. *Ada yang tereak di balik layar sono...Dua?? Bener???*
**Oqelah kalok begetoh, Aini..gw tau loe mo ngomong 3 diaper bag kayak di blog MP gw!hihihi**. Keduanya (iye..iye, ampun Ai...ketiganya) product Allerhand.


Yang satu Combi Cooler sekaligus buat cooler bag , terus dapet KADO Trendy Baggy Shopper *hiks! belon kepake!* sama yang model backpack.
Yang combi cooler juga kadang gw pake buat diaper bag kalo bepergian cuma 1-2 jam. Bawaannya lebih dikit, dan ringkes.


12.29.2009

Persiapan MPASI Ganesh di usia 9 Bulan...Anti Mati Gaya!

Seperti kata orang dulu, kalo anak sakit biasanya mau nambah pinter. Menyambung dari diare nya Ganesh kemarin, ternyata mulai keliatan kalo Ganesh bentar lagi numbuh gigi. Yah gak tau juga deh...tapi eniwei buswei, gw cukup senang Ganesh sudah pulih bener dari diare plus numbuh gigi.


Pergantian tahun yang tinggal 3 hari lagi yang juga berarti Ganesh tepat berusia 9 bulan. Usia 9 bulan ini gw artikan sebagai bulan Anti MaGay **nyontek istilah Bunda Lana** alias Anti Mati Gaya! Karena Ganesh udah boleh diperkenalkan product susu dan turunannya seperti keju, yogurt, butter (tapi yang unsalted ya, Mom).


Seperti postingan MPASI biasanya, gw akan menjabarkan rencana pengenalan MPASI buat Ganesh di usia 9 bulan ini.


12.28.2009

Berganti Theme Berkat Mama Pascal

Dari dulu-dulu gw tuh pengen banget ngutak-ngatik theme blogspot gw yang cuma begitu doang. Tapi secara gw gaptek berat, gw gak tau caranya. Sempet tertarik untuk 'bayar jasa' orang untuk pimping blog gw. **racun dari Iti**.


Tapi semua keputusan berubah dalam sehari. Dan itu bermula pas Rabu tanggal 23 Desember kemarin, Mbak Lidya *tetanggaku di Pondok Hijau yang baik hati* PING YM gw dan ngucapin happy anniversary.


Obrolan pun berlanjut karena gw nanya soal domain.net Blog Mbak Lidya . Dan salut, ternyata Mbak Lidya bongkar pasang sendiri blog nya. Dan lagi, Mbak Lidya belajar secara otodidak. Way to go, Mbak Lidya!


Waaah...tentunya gw langsung semangat untuk ganti theme blogspot gw ini.
Dan tampilan baru blog gw ini adalah hasil mentoring Mbak Lidya via YM dan juga mantengin beberapa blog yang berisi informasi tips dan triks soal pimping blogspot. Yaah..gak semuanya berhasil gw terapin sih. Abis gw gaptek banget. Dan orang di kantor gw gak bisa gw ajak konsul soal pimping blog ini juga. Huhuhu... 


Tapi yang mengejutkan adalah ternyata GW sendiri BISA! Aduuh seneng deh, soalnya gw gaptek berat. Mau ngeluarin duit buat bayar jasa masih mikir-mikir mulu'.
Yaah...walopun tetep ngiri binti minder kalo ngeliat blog-blog yang udah jago. Emang sih masih carut marut, tapi namanya juga baru coba-coba. Heu heu heu...


Mbak Lidya, tengkyu lho udah mau direpotin sharing sama aku...
Hmmm....kapan-kapan aku masih bisa belajar dari Mbak Lidya toh? heu heu heu..


Atau blogging mommy lain yang lebih jago, ajarin donk...


Belajar lagi aaahhh...

12.22.2009

Nasib Mommy Ganesh Setelah Kepemilikan Baru

Per tanggal 18 Desember 2009 kemarin sih sebenarnya, we are no longer part of T*c* Electr****s, we are now PL* Family. (Husst..bukan PLN lho ya!).

Gak terlalu banyak effect yang berarti. Gak seperti kejadian di akhir 2007, dimana saat perusahaan kami separate dari T*c* International menjadi T*c* Electr****s yang berdiri sendiri banyak karyawan lama yang gak ingin bergabung dan ngambil so called Separation.

Keliatannya sih sekarang perusahaan kami diambil alih sama Family Bussiness. Nah ini kayaknya gw kualat sama Hani niy karena suka godain dia.
Tapi bedanya kalo perusahaan Hani dikelola Family Bussiness Wong Jowo, nah kalo gw tetep masih dimanage sama wong Londo warganya Pak Lek Obama kayak pemilik sebelumnya.

Jadi so far " Nothing change, Ndah" gitu sih kata Boss gw.
Yang gw garisbawahi plus kasih stabilo kuning (kenapa kuning?? Karena kalo item, tulisannya kagak keliatan dong!) :
tidak ada penurunan gaji, kesejahteraan, tunjangan, **hiuuufff legaa** dan termasuk tidak ada perubahan Boss gw ya tetep yang itu juga…**nah ini lemez…karena udah ngekhayal punya Boss se-cool Koko Chow Yun Fat atau Se-Sexy Pak De George Clooney!**

Gw jadi inget waktu gw dan Linung *kolega Process Engineer pertama kali* diterima di perusahaan ini, kami dapet Management Induction Training dari my Ex-Boss, yang per tanggal 18 Desember 2009 udah gak kerja di site kami di Thailand dan kembali ke Negeri Kangguru.

Sebelum Ex-Boss gw ini diberikan challenge untuk me-manage site di Thailand, sekitar 1 tahunan dese satu ruangan sama kami di Engineering.

Satu kalimat dese yang terus melekat di pikiran gw dan mungkin kata-kata itu udah gak bisa gw pake lagi buat jadi bahan lucu-lucuan sama temen-temen gw di kantor sinih…**bukan kalimat wise yang gemana geto sih…**

" Indah, Linung…We are not just BIG, But We are GIANT Multinational Company…"

Eh,batewei busway, omigot, eike kok baru berasa bahwa lebayy bukan hanya penyakit buat kaum jelata kayak gw ginih. Tapi Londo juga bisa ketularan lebayy yah? ck ckc ck
Mungkin sebenarnya diem-diem boss gw itu pecinta pelem DoraEmon kali ye makanya dia memakai vocab " Giant ".
Andai aja dia penggemar Paris Hilton kayak Iti, Mama Zahra, mungkin dia bakal bilang " We are HUGE…" instead of " We are GIANT.. ". Heu heu heu...Sekarang udah gak kepake lagi dong istilah itu. Yaaaah….

Happy Mother's Day

Waw...22 Desember 2009, ini pertama kalinya gw ngerayain Hari Ibu bener-bener sebagai seorang ibu. Karena baru tahun 2009 ini gw menjadi seorang Mommy dari bayi usia 8m22d, Ganesha Athia Wijaya. Mommy loves you, My Sunny Boy!

Masih jauh untuk dikatakan Ibu yang sempurna, karenanya gw harus terus belajar untuk menjadi ibu yang lebih baik setiap harinya.

Untuk para mommies, nikmati dan syukurilah kesempatan yang diberikan kepada kita, berikan cinta dan kasih sayang kepada anak-anak yang dititipkan kepada kita. Capek, ribet, tapi fun dan menyenangkan juga..but believe me, one day we gonna miss this moment!

Untuk temen-temen gw yang saat ini belum diberikan momongan, jangan bersedih ya. Selalu percaya mungkin memang belum waktunya untuk dititipkan, tapi selama kita berdo'a dan berusaha pasti diberikan yang terbaik.

HAPPY MOTHER'S DAY, Mommies! Where ever you are...

12.21.2009

Investasi Bakers

Wah udah mulai menghitung hari menjelang 1 Januari 2010. Bukan hanya pergantian tahun dengan resolusi baru, tapi juga saat itu Ganesh tepat usia 9 bulan!
Meaning...Ganesh udah boleh diberikan produk turunan susu seperti keju, yogurt! Gw juga gak sabar bikinin so called homemade biscuit buat finger food Ganesh (dan emak bapaknya Ganesh tentunya!).

Dan demi memenuhi request dari Bunda Dita, akhirnya dengan malu-malu kucing akhirnya gw memberanikan diri *ehm ehm* untuk menjambrengi beberapa investasi yang masih belon ada apa-apanya dengan ibu-ibu yang gemar terjun ke dapur lainnya.

Peralatan ini gw beli di Pasar Senen. Oooh..sungguh dagangan mereka super lengkap bikin gw jadi kelamaan mikir mau beli apaan lagi. Tapi Hani mah gak demen ke sini. Gw aja setengah ngambek ngajakin dia nemenin gw ke sini.

Okay, ini dia ya investasi gw…CEKIDOT *ala Olga di Dahsyat!*


12.17.2009

DSA Ganesh, Vendor Gw

Bad news! Gw pikir Ganesh udah stop diare nya hari Senin. Tapi dari Senin malam hingga Selasa malam gw menunjukkan gejala diare juga, Ganesh pun kembali diare. Sementara Lacto-B dan Zinkid belum gw stop sih. Tapi Selasa malam itu, pas malem hari Ganesh bolak-balik p*p.


Hani dan Mbak Tuty udah mulai worry. Walopun kata Yudith, bahwa diare tuh bisa sampe 2 mingguan, tetapi hari Rabu pagi gw putusin juga gak ada salahnya konsul langsung ke dr. Rinawati, SpA (K). Sekalian kondisi Ganesh diperiksa sama ahlinya. Karena sapa tahu penilaian gw tentang kondisi Ganesh gak sama dengan penilaian secara medis. Lagian toh pengobatan ini dicover sama asuransi dari kantor Hani.


Berhubung dr. Rinawati, SpA (K) Cuma praktek hari Sabtu doang di RSB YPK, maka gw mau gak mau harus ngejar ke RSIA Hermina Jatinegara di Rabu sore itu. Gw telpon jam 7-an dan dapet nomer 13. Yah …gak jauh beda sama di YPK dong. Biasanya gw di YPK juga dapet nomer 10-12 juga. Itu pikiran gw pagi itu tapi kenyataannya nanti bicara lain.


Pabrik gw hanya mengenal 3 alasan gak masuk: Sakit, Cuti dan Alpha. Jadi gak ada istilah "izin". Gw gak bisa cuti kemarin, karena gw harus mengirimkan email paramater check untuk vendor gw di Shanghai. Udah dikejar-kejar sama Purchasing dan supplier nya juga. Jadi gw akhirnya 'ijin' pulang setengah hari. Berhubung udah bekerja lebih dari 4 jam, makanya di anggap masuk kerja.

12.14.2009

Imunisasi Campak dan Diare

Judulnya sih emang "imunisasi campak dan diare", tapi sebenarnya gak ada hubungannya antara imunisasi campak dengan diare. Cuma pengen up date cerita ajah kalo wiken kemarin Ganesh diimunisasi Campak dan terkena diare. Kebetulan gw lagi nunggu makan siang gw datang. Boleh ya posting dua kali dalam sehari ini?


Jadi begini ceritanya niy sodara-sodara, pas Ganesh imunisasi Hepatitis B yang ketiga akhir September kemarin, Ganesh dijadwalkan imunisasi campak di akhir November 2009 oleh dr. Rinawati.

Sebenarnya hal ini sempet dipertanyakan oleh temen-temen yang anaknya seumuran Ganesh. Lho harusnya kan Ganesh diberikan imunisasi campak saat usianya 9 bulan yaitu bulan Januari. Kok usia 7 bulan udah diimunisasi campak sih? Emang udah boleh? Emang gak akan kenapah-kenapah?


Ehm..terus terang gw jadi rada takut binti parno juga sih. Idealnya memang imunisasi campak oleh jadwal imunisasi IDAI adalah pas menginjak usia 9 bulan. Nah kebetulan temen gw yang sangat haus informasi penting **catet:penting! kalo gw haus informasi discount. hahaha**, Bu Yudith tercinta berencana untuk mengikuti kelas PESAT soal imunisasi beberapa waktu yang lalu.

BrightspotMarket and Blogging Mommies

Sedari akhir (apa pertengahan gitu ya, eike lupa tepatnya) November 2009 kemarin gw udah mulai siyap-siyap untuk budgeting sedikit uang dibelanjain di Brightspotmarket di Plaza Indonesia Lt 3, 10-13 December kemarin. Yah anggep aja Gw termasuk penyuka **belon termasuk kategori pecinta..apalagi penggila cottonink secara koleksi nya masih seiprit doang**.


Khusus untuk tanggal 10 December ini katanya hanya terbuka untuk undangan.
Lagipula gw kayak gak bisa ngejer undian undangan ini deh soalnya tanggal 09-10 December masih disibukkin organize Internal Audit ISO 9001:2008 Training.
Lho kenapa jadi gw yang organize training ini? Yah karena gw kok yang 'butuh' tambahan internal auditor buat ngaudit di pabs gw ini. Internal Auditor yang gw punya saat ini udah pada bosen dan males-malesan. Hihihi...butuh orang-orang baru yang masih semangat ngaudit.


BTW, ternyata gw gak sendirian yang napsu pengen ke sini lho. Mulai mencari teman buat barengan ke BSM ini.
Hmmm...tentu aja korban-korban yang harus diracuni dimulai dari temen-temen Gank racun tersayang.
Walopun namanya gank racun, tapi tetep aja ada yang bisa jadi potensi korban yang mudah diracuni, tapi ada juga yang gak lho. Jangan disamaratakan bahwa semua gank racun shopaholic. Believe me, ada juga kok yang sangat bijaksana dan well planner! heu heu


Contoh mangsa : kalo untuk Online Shopping yang jual pernak-pernik baby boy: Mama Barra alias Icus ini otomatis akan menempati urutan teratas untuk dijadikan korban. **Wahai MP sellers, please note this!** hihihi...bentar lagi banyak deh yang kirim quotation dan penawaran ke loe, Cus..

12.08.2009

Blogging dan Blogwalking

Gw suka menulis! Itulah alasan kenapa gw suka menulis blog. Mungkin ini pengaruh dengan pekerjaan gw yang menuntut gw untuk menulis dalam keseharian gw. Eiits, jangan menebak gw adalah jurnalist yang harus menulis berita, atau bagian PR yang harus menyiapkan Press Release.


Yang gw maksud dengan pekerjaan gw menulis di sini adalah menulis Work Instruction, menulis Testing Procedure, SOP, Improvement Report en bla bla karena pekerjaan gw adalah semua yang berbau 'Quality'.


Dari product reject, audit ISO, Customer Complaint, Supplier Audit, sampe masalah kecil di gudang pun pasti orang-orang akan menelpon extension gw. Sepertinya extension gw harus diganti dari 133 ke 911. Hihihi...



12.07.2009

Siapa Mas Djoko? Bukan Mas Ucup

Hm...kangen pengen nulis tapi gak ada up date-an yang penting juga tentang Ganesh dan keluarga gw. Tapi gw pengen nulis tentang kejadian yang memalukan yang menimpa gw beberapa waktu yang lalu. Siapa tahu beberapa tahun mendatang saat kemampuan memory gw udah mulai menurun (kayaknya juga udah mulai menurun deh saat gw hamil kemarin...hoho sekarang nyalahin hamil!), dan pas gw buka kembali blog dan postingan ini akan mengingatkan kembali gimana malunya gw waktu itu. *sigh*

Awal Agustus yang lalu, gw kehilangan kolega YM-an gw, Andi (partner-in-crime nya gw) dan Boss gw kehilangan Process Engineer nya.
You can say inilah manpaat teknologi, satu ruangan tanpa sekat partisi pun gw dan Andi sering banget komunikasi by YM.
Terutama kalo berocip-ocip ria soal hal-hal yang tabu untuk dibahas di email kantor.

12.01.2009

Rencana MPASI Ganesh 8 Bulan

Gileee...hari ini borongan posting blog dalam rangka semangat menyambut MPASI Ganesh 8 bulan. Semoga postingan yang sekedar sharing ini bisa jadi bahan diskusi buat MPASI anak-anak kita.


Ibuk-ibuk yang terlebih dahulu pengalaman, kalo ada kekurangan, monggo ditambahin ya...Kami ibuk-ibuk muda belia kinyis-kinyis **jiaaaah** butuh masukan dan petuah dari Bunda, mama, mommy, ibu, ummi dalam menyiapkan menu sehat bervariasi untuk bayi 8 bulan. Hihihi...


Menu MPASI 8 bulan sudah disusun dan bisa didonlot atau unduh filenya tersendiri di samping ya, Moms. **pede aja kalo ada yang butuh inspirasi bikin menu.**


Planning nya masih ngikutin tabel rekomendasi sehatgroup. **Gak tahu juga deh kalo emaknya napsu pengen mempercepat pengenalan makanan lain secara Ganesh belon keliatan ada bakat alergi**


Serealia :
Selain yang udah diperkenalkan di usia 6-7 bulan, nambah lagi nih makanan baru. Asyiik..tambahan variasi Ganesh bulan ini: roti gandum dan crackers.
Tapi gw belon masukin cracker lho di menu. Ntar jadi bingung juga cari cracker yang aman buat bayi 8 bulan nya...riweuh!


Sayuran :
Horee...akhirnya bisa memperkenalkan bayam, wortel (bisa bikin sup nih!), kangkung, sawi putih, sawi hijau, brokoli, bit ke Ganesh. Harusnya bisa kenalin asparagus juga.
Tapi untuk asparagus ini, dadakan aja deh. Takutnya kalo diplanning bakalan susah nyari asparagus nya. Kudu di supermarket premium gak sih?? Sementara di Bekesong belon ada supermarket premium. **apa gw yang gak tahu??** Hiks!


Buah :
Kudu beli di supermarket premium neh : Pear, Aprikot.
Dan Mangga! Yeeees! Sekarang masih musim..walopun udah mo ganti musim rambutan. Tapi at least, Ganesh udah boleh ikutan maem mangga kalo Hani ngupasin mangga. **bakalan dikutuk jadi istri jambu monyet deh gw!**


Protein :
Cuma Kuning telur nya aja ya. Putih telurnya disisihkan.
Hm...gw pilih telur ayam kampong sih. Tapi tetep jangan keseringan ya moms.
Maximal 5 kali seminggu..ntar gw inget-inget lagi deh informasi inipernah baca dimana. Atau ada yang mau bantu ingetin??
Terus udah boleh dikenalin daging sapi juga. Kalo kalkun?? hhmmm...boleh kok, cuma musti ke supermarket premium lagi kah? Coret dulu deh. Sama kayak asparagus! Dadakan ajah senemunya nanti!

Up Date MPASI dan Perkembangan Ganesh usia 7 Bulan

Sebenarnya baru hari ini Ganesh baru tepat berusia 8 bulan, tapi mommynya udah mulai sibuk bongkar-pasang jungkir-balik, guling-guling (lebayy!!) nyusun menu MPASI Ganesh sedari minggu kemarin. Sampe gw jadi mikir kok nyusun menu MPASI bayi usia 8 bulan lebih riweuh daripada bikin Test Report.


Tapi hiuufff….Alhamdulillah, kelar juga planning menu MPASI Ganesh usia 8 bulan. Sebelum gw jambrang (hayyah, boso opo iku??) planning pengenalan makanan baru Ganesh usia 8 bulan, gw mau apdet dulu MPASI Ganesh di usia 7 bulan kemarin

Serealia :
Gak ada pengenalan makanan yang baru buat kelas serealia.
Cuma ada peningkatan yang tadinya pake bubur gasol di dua minggu pertama, tapi begitu berjalan dua minggu gw pake beras merah organik yang ditim terus disaring. Walopun belum punya gigi juga di usia 7 bulan ini, tapi Ganesh tampak doyan aja tuh sama nasi tim beras merah saring ini.


Dari blog nya Mbak Sari yang sharing soal talkshow MPASI dengan Pak Wied Harry Apriadji di salah satu acaranya AIMI, bahwa sebaiknya bayi tidak terlalu sering mengkonsumsi menggunakan produk gandum untuk makanan bayi karena gandum mengandung gluten yang sulit dicerna yaitu memerlukan 3X siklus metabolisme atau 3 hari 3 malam.

11.30.2009

Salahkan Siapa ? Bertanya Pada Siapa?

Di tahun 2009 ini di team gw gak cuma gw yang diberikan anugerah untuk menambah anggota keluarga. Setidaknya ada tiga inspector gw juga mempunyai anggota keluarga baru.


Walopun gw tidak mendapatkan kesempatan ASIX 100%, tapi gw sepenuhnya mendukung ibu-ibu untuk melek ASI. Terus terang gw akui gw gak punya cukup keberanian untuk secara lantang menggemakan ASIX kepada staf, cukup dengan meminjamkan buku-buku gw yang berisikan pentingnya ASI, memberi contoh memompa di kantor walopun hasilnya Cuma seiprit.


Tapi tidak demikian dengan inspector gw. Gw bisa lebih terbuka membagi informasi dan pengetahuan yang gw punya kepada para inspector gw dengan harapan mereka akan menforward informasi yang mereka dapat dari gw pada istri mereka. Karena mereka gak punya akses untuk buka internet, apalagi jadi anggota milis tertentu. **kalo punya akses, jangan-jangan saingan belanja Online jadi nambah...*


Apalagi para inspector gw cukup terbuka dengan sesuatu yang baru.
Namun minimnya asuransi kesehatan membuat mereka tidak bisa leluasa memilih DSA yang komunikatif, pro-ASIX, pro RUM. Bahkan untuk menekan biaya, anak mereka diimunisasi ditangani bidan yang gak jauh dari tempat tinggal mereka.


Suatu sore, gw menanyakan kabar salah satu anak inspector gw yang baru berusia 2 bulan. Ternyata dengan tanpa dosa, inspector gw mengaku bahwa anaknya sudah diberi makan pisang oleh ibunya. Gw jadi menanyakan asupan ASI ibunya. Biasanya anak sudah diberikan makan pisang karena takut asupan ASI nya kurang.

11.26.2009

Alhamdulillah, Tidak terbukti

Beberapa bulan sebelum akhirnya Hani dan gw officially terikat secara agama maupun negara sebagai husband and wife, ada beberapa temen yang mengatakan bahwa gw harus menikmati detik demi detik waktu yang tersisa sebagai wanita lajang.


" Nih aku kasih tahu ya, In, kamu puas-puasin deh masih lajang begini.
Waktu gak bisa diputar kembali soalnya. Sekarang kamu mau kemana-mana masih bebas, gak ada yang nyariin. Mau belanja apa-apa masih bebas, belon dipelototin suami masih pake duit sendiri. Gak perlu mikirin tetek bengek masalah ART, rumah tangga. Mau ngapa-ngapain masih bisa.
Nah liat deh aku sekarang! Mau kemana-mana gak bebas, dicariin suami dan anak. Mau beli apa-apa, seringnya dilarang suami walopun pake uangku sendiri. Pusing masalah rumah tangga, berantem sama suami, mertua, gak bisa ngapa-ngapain karena kakiku ini terikat pada tali yang namanya perkawinan"


" Percaya deh, kamu bakalan nyaris gak bisa lagi yang namanya nonton kayak yang kamu lakuin tiap minggu sama Hani selama ini.
Kamu bakalan gak bisa lagi nongkrong ngopi-ngopi kayak malam mingguan sekarang. Temen-temenmu udah pada sibuk sama keluarganya sendiri, jadinya temen kamu ya itu-itu aja plus suamimu itu "


" In, Pas seserahan, minta Hani beli alat kosmetik yang bagus..."


Gw yang masih belia polos cuih cuih bertanya " Buat apa,Mbak? Aku ndak suka dandan lho. Aku kalo dandan malah keliatan aneh!".


Dari sekian banyak dirias seumur hidup, baru tiga kali orang-orang menilai aku manglingi : Foto Prewedding indoor, Pengajian waktu keluarga Hani bawa seserahan, dan di hari dimana aku jadi ratu Sehari alias menikah. Ketiga event ini aku dihandle oleh Bu Yuyun, make up Artist di bilangan Cempaka Putih.

11.23.2009

Stroller Umbrella Ganesh : Jive Star

Yay!!! Dulu waktu baru lahir, Ganesh dapet kado stroller Coco latte Capella dari temen-temen kantor Mommy. Seneng sih, bisa direclining sampe posisi bobo, gak berat-berat banget.
Tapi karena gw dan Hani seneng banget nge-Moll ngajakin Ganesh, nah mulai berasa berat deh niy stroller kalo dibawa-bawa. Dilipet pun masih terasa kurang ringkes, masih makan tempat.


Lagipula, Ganesh kalo bobo lebih suka digendong ketimbang di stroller. Kalo jalan-jalan Ganesh gak didudukin di stroller, wuidiy...gempor aja Buk yang gendong. Emak sama Bapak nya jadi pegel-pegel abis gendong sebentar aja. Kebayang gimana rasanya Mbak Tuty yang gendongin dia ya??


So, Gw pengen stroller buggy a.k.a umbrella yakni stroller yang ringkes dilipetnya kayak payung, ringan tapi manuvernya juga bagus. Dan satu hal lagi : Mursida, gak pake mehong! (baca: murah, gak pake mahal).

11.17.2009

Musim Hujan Telah Datang...Waspadai Penyakit Yang Datang Bersamanya...

Hikmah dari pertemanan di dunia maya, waktu gw lagi mencari-cari buku tulisan Bunda Wati, eh salah satu mommy blogger dengan berbaik hati mau dititipi buku “Bayiku Anakku Panduan Praktis Kesehatan Anak”. Makasih, Mbak Sari! Muah muah..


Memasuki musim hujan biasanya seringkali dengan diikuti banyak penyakit yang berusaha menyerang imunitas kita. Berbekal dengan buku yang gw baca sepanjang perjalanan ke kantor (yaah..karena inilah salah satu kesempatan yang gw miliki untuk membaca buku sejak memiliki anak), gw jadi mempersiapkan diri soal common problems yang diiringi musim hujan ini.


Apalagi gw amati udah ada beberapa anak temen gw yang mulai kena sakit musiman ini, Ganesh juga dah sempet meler hidungnya dan uhuk-uhuk..tapi Alhamdulillah, sebelum tambah parah, home treatment gw berhasil juga.


Sempet dibikinin parutan bawang merah, asem jawa dicampur minyak telon sama Mbak nya Ganesh dan dibalurin ke sekujur tubuhnya. Badan, kaki, ubun-ubun...
Panas sih..bahkan pedes juga dimata kali ya...Gw aja yang deket Ganesh sempet kepedesan mau nangis.
Tapi racikan tradisional ini cukup ampuh bikin badan Ganesh lebih seger keesokan harinya.


Nah, ini ada yang gw rangkum dari buku Bunda Wati dan ada yang gw copas editingnya Mbak Lulu dari seminar PESAT nya Bunda Wati ya...

11.16.2009

Selebrity Kompleks

Seperti yang pernah gw ceritain, gw termasuk tipe penghuni yang P7 (Pergi Pagi, Pulang Petang, Penghasilan Pas-Pasan) di Kompleks Taman Rafflesia ini.
Walopun begitu masih gw syukuri lho, gw belon sampe jadi penghuni yang "berangkat barengan bubaran shalat Subuh, pulang bareng kuntilanak".

Tapi kendati demikian, gw juga mungkin termasuk penghuni yang invisible bagi sebagian ibu-ibu kompleks dan pelanggan Bang Toyip (tukang sayur kompleks gw) yang kerap beli sayur seraya up date gosip seputaran kompleks. Hayyah!


Waktu awal menikah sampe hamil 9 bulan, gw nyaris gak pernah beli sayur di Bang Toyip ini. Bukan napa-napa, karena Bang Toyip biasanya baru berdinas, ngetem di pangkalannya sekitar jam setengah 8. Yaah..gw dan Hani keburu berangkat kerja lah.


Sejak kehadiran Ganesha di keluarga kecil kami, ternyata mengubah social life gw dan Hani. Apalagi hadirnya Mbak Tuty, pengasuh Ganesh yang masih muda ketimbang BuDe dan Wowo, dia menjadi lebih terbuka dan bergaul dengan rata-rata penghuni kompleks.

11.13.2009

He Is The Real Price In My Heart

Omigod, sebenarnya gw agak malu mengutarakan curhatan gw ini. Kenapa ? Karena saat Ires mencurahkan isi hatinya di blog beberapa waktu yang lalu, gw dengan "berlagak wise" mencoba meninggalkan komen, membesarkan hatinya.


Geez, padahal apalah bedanya gw dengan Bunda Khal ini.


Now, It's my turn to be a panic Mom!


Gw tahu bangets...gak boleh banding-bandingin anak gw sama anak orang lain.


Gw yakin bangets...kalo setiap anak pertumbuhannya gak bisa disamain sesuai teori. hey, we are talking bout "someone", not "something".


Gw sadar bangets..setiap individu itu unik dan gw gak bisa memaksa Ganesh untuk expedite pertumbuhannya sesuai yang gw inginkan.


Gw percaya banget...Ganesh punya kelebihan lain yang mungkin belon dimiliki anak sepantaran dia.


Tapi gw juga minta dimaklumi kalo gw seorang ibu dari satu anak laki-laki yang masih belon bisa sepenuhnya jadi Super Mommy yang sempurna, yang selalu so sweet, yang bijaksana yang bisa mengendalikan semua rasa dan emosi di dadanya?


Itulah Kenapa gw ikut RESAH..saat anak seusia Ganesh rata-rata sudah menunjukkan dua kemajuan perkembangan motorik, dan hati gw tercekat merasa anak gw seakan terlambat 1 bulan kemampuan motoriknya.


Well, yeaa Emang gw belon sepanik itu untuk memasukkan Ganesh ke Klinik Tumbuh Kembang, ke psikolog maupun Baby gym.


But eniwei, bagaimanapun keadaan Ganesh, di mata gw sebagai ibunya yang mengandungnya selama 9 bulan dan melahirkannya even harus melalui SC " Ganesh is the real Prince in my heart..Baby Koala nya mommy..".


Mommy love you just the way you are, sayang...**tampak mulai mata berair jika kangen senyumnya yang sumeh seperti kata Bunda Dita**

11.10.2009

Kumpulan Resep dan MPASI Ganesh 7 Bulan

Gak terasa udah hampir dua minggu berlalu dari usia 7 bulan, gw baru mau posting planning tabel menu pengenalan MPASI usia 7 Bulan ini.
Biasanya gw suka 'sikat,Coy!', tapi this time gw jadi follow the rule.
Seperti bulan sebelumnya gw masih terus menggali ilmu dari narasumber yang lebih berpengalaman seperti Bunda Dita, sehat group, milis mpasirumahan dan wholesomebabyfood.


Di usia 7 bulan ini, rencana tambahan jenis makanan yang akan diperkenalkan ke Ganesh (selain jenis makanan yang sebelumnya udah diexplorasi Ganesh di usia 6 bulan):


- Serealia : Masih sama seperti usia 6 bulan. Cuma dikenalkan tepung beras merah, tepung beras coklat, havermout. Tapi di pertengahan bulan mungkin akan coba bubur tim saring. Beras Merah Organiknya udah gw siapin. Beli di The Food Hall, PIM.


- Sayuran : Kentang, Ketimun, Terong, Seledri


- Buah-buahan : Timun suri, Blewah, Plum, Prune


- Daging & protein : Tahu, Tempe, Daging ayam, Hati ayam


- Kacang-kacangan : Kacang polong


Untuk kaldu dan hewani baru gw perkenalkan di usia 7 bulan mulai memasuki minggu ke 2. Waktu itu gw pernah baca di milis sebaiknya emang diperkenalkan saat usia 7 bulan lewat 2-3 minggu. Don't ask me why, I'm just follower! Toh gak ada ruginya menahan napsu untuk memberikan di awal-awal usia 7 bulan.


Frekwensi makan pun bertambah. Di usia 6 bulan, makan utama 1X, 1X camilan buah.
Nah di usia 7 bulan ini Ganesh sudah menerapkan 2X makan utama dan 1X camilan buah. Gw tidak terlalu ngoyo untuk memperbanyak makan utama dan camilan secara ASI dan susu tetap menjadi kebutuhan Ganesh yang utama. Selain frekwensi yang gw terapin ini gw dapet dari sehat group, lah wong namanya juga MPASI, jadi Makan ini hanyalah pendamping.


Dengan bertambahnya usia, gw juga akan menambah frekwensi makan. Karena perlahan-lahan ASI dan susu akan tidak lagi bisa memenuhi kebutuhan nutrisi yang diperlukan Ganesh.


Gw juga udah ngumpulin resep dari berbagai narasumber baik blog maupun milis mpasirumahan. **terima kasih ibuk-ibuk atas sharingnya sehingga sayah gak terlalu mati gaya dalam menyusun menu**


Ini kumpulan resep yang sudah gw pilih dan berniat coba dipraktekan Ganesh di usia 7 bulan : (source: file milis MPASIRUMAHAN, Blog keluargasehat.wordpress.com, dan blog-blog lain yang maapkeun sayah lupah)
1. AYAM REBUS TUTUP KENTANG
Bahan yang harus dipersiapkan :
1 potong dada ayam tanpa tulang
1 helai daun bawang seledri cincang halus
1 lembar daun salam
250 ml air matang
1 bh kentang kukus, haluskan

Cara membuat:
Rebus air matang dengan daging ayam dan cincangan daun bawang seledri dan daun salam
Setelah ayam matang angkat, sisihkan, haluskan dengan 2 sdm kaldu ayam (sisa kaldu simpan dalam wadah tertutup rapat untuk 2 – 3 hari)
Masukan adonan ayam kedalam mangkuk bayi ratakan dipermukaan mangkuk
Tumis halusan kentang dengan 2 sdm kaldu ayam
Tutup atasnya dengan kentang yang sudah dihaluskan
Sajikan hangat


2. PUREE TAHU SUTRA
Bahan
½ potong tahu sutra, kukus, haluskan/blender


cara membuat:
Penyajian bisa dengan bubur havermut/beras merah/beras putih atau dengan saus buah2an dicampur dengan sayur2an.


3. TAHU AYAM
Bahan:
½ potong tahu sutra haluskan dengan garpu
Daging Ayam secukupnya, haluskan
Daun bawang/bawang bombay secukupnya, cincang halus
¼ cangkir kaldu ayam


Cara membuat:
Panaskan kaldu, masukkan daun bawang, masukkan daging ayam, masak hingga ayam matang.
Kemudian masukan tahu sutra, aduk hingga tahu matang.
Dapat disajikan sebagai lauk bubur beras.


4. BUBUR TAHU KABUCHA KUNING
Bahan:
2 sdm beras merah
150 ml kaldu ayam
½ potong tahu sutra
kabocha kuning 25 gr/secukupnya (porsi bayi)


Cara membuat:
Masak beras merah dengan kaldu ayam hingga matang, sisihkan
Kukus tahu sutra
Kukus kabocha kuning
Haluskan tahu sutra kukus dengan kabocha kuning
Sajikan dengan bubur sebagai lauk


5. PUREE TEMPE
Bahan
1 potong tempe ukuran sedang (kurleb 20gr kira2 aja yah..gak ngerti ukuran nih)
1 lbr daun salam
1 batang serai, simpulkan
½ cangkir air matang
1 bh ceker ayam


Cara membuat:
Rebus ceker ayam dengan daun dalam dan serai hingga mendidih, masukan tempe masak hingga matang, haluskan tempe dengan air rebusan secukupnya
Sajikan sebagai pelengkap/lauk nasi tim


6. BANANA APPLE SHAKE
Bahan
1 bh pisang ambon, kerok dengan sendok
½ potong apel washington, parut
Asip secukupnya


Cara membuat:
Blender pisang dengan apel, masukkan asip aduk rata. Sajikan.


7. MASHED POTATOES CHICKEN
Bahan:
1 buah kentang halus
1 sdm bawang bombay cincang
daging/ayam giling
3 sdm kaldu


Cara membuat:
1. panaskan kaldu di wajan anti lengket
2. masukkan bombay, aduk aduk sampai layu
3. masukkan daging/ayam, masak hingga matang
4. masukkan kentang, aduk cepat sampai matang


8. KALDU AYAM
Bahan:
500 gram tulang ayam / 5 pcs ceker ayam
1 L air
2 lembar daun salam
1/2 butir bawang bombai, iris kasar
2 batang seledri iris kasar


Cara membuat
Rebus tulang ayam dalam 1 liter air. Teruskan merebus sampai air/kaldu tersisa 750 ml
Masukkan semua bahan dan rebus selama 15 menit. Angkat dan saring kaldunya


9. NASI BUAH-BUAHAN
Bahan:
2 buah apel merah
2 buah pisang, kupas dan iris
¼ cangkir nasi beras merah


Cara Membuat:
Apel dikupas, buang bagian tengahnya lalu cuci sampai bersih. Kukus atau rebus sampai lembek. Haluskan dengan blender bersama bahan-bahan lainnya.


10 PUREE KENTANG + KACANG POLONG
Bahan:
1 genggam kacang polong
2 buah kentang ukuran sedang, kupas, potong-potong


Cara Membuat:
Kukus kentang dan kacang polong hingga lunak. Angkat dan tiriskan.
Campurkan kedua bahan lalu haluskan.
Tambahkan air/ASI/susu formula/kaldu sampai mencapai kekentalan yang diinginkan.


11. PUREE KENTANG + ZUCCHINI
Bahan :
2 buah zucchini ukuran sedang, kupas, buang bijinya lalu potong-potong
2 buah kentang ukuran sedang, kupas, potong-potong
ASI/Susu Formula


Cara Membuat
Kukus zucchini dan kentang masing-masing sampai lunak.
Haluskan kedua bahan, tambahkan ASI/Susu Formula untuk mengencerkan


12. PUREE AYAM
Bahan:
1 dada ayam tanpa kulit dan lemak
2 to 4 sdm air
ASI/susu formula


Cara Membuat:
Ayam dicuci bersih dan dipotong dadu. Kukus/rebus hingga matang (10-12 menit).
Haluskan dengan blender.
Tambahkan ASI/susu formula atau kaldu (air sisa rebus/kukusan) hingga kekentalan yang diinginkan.
Penyajian: sebagai makanan pemula disajikan sebagai makanan tunggal atau disajikan terpisah bersama bubur/puree kentang, jagung, ubi jalar, labu, atau sup/bubur/puree kacang merah dan kacang hijau.


13. PUREE HATI AYAM
Bahan:
1 pasang hati ayam
1 cangkir air atau kaldu ayam
ASI/susu formula


Cara Membuat:
Bersihkan hati ayam.
Rebus hati ayam dengan air atau kaldu ayam dengan api kecil.
Masukkan ke blender, haluskan.
Tambahkan ASI/susu formula sampai mencapai kekentalan yang diinginkan.
Sajikan dengan suhu ruangan.
Penyajian: sebagai makanan perkenalan disajikan tunggal, selanjutnya bisa dikombinasikan dengan puree daging/sayur/kentang/tempe/tahu dan nasi tim


14. PUREE AYAM DAN PISANG
Bahan:
1 fillet dada ayam, potong dadu
½ buah pisang ambon yang matang.


Cara Membuat:
Rebus ayam selama 20 menit sampai matang (daging ayam akan terlihat putih saat matang). Angkat dan tiriskan.
Masukkan ayam dan ½ cangkir kaldu sisa rebusan dalam food processor atau blender, haluskan. Tambahkan potongan pisang, haluskan.
Bisa ditambahkan ASI atau susu formula jika suka.


15. NASI TIM AYAM
Bahan
4 cangkir air
2 cangkir beras (lebih baik beras merah)
1 potong dada ayam tanpa tulang dan kulit


Cara Membuat:
Beras dicuci bersih dan di tim hingga matang.
Buang tulang, kulit dan lemak pada daging ayam, cuci bersih potong sedang.
Rebus ayam selama 20 menit atau sampai ayam matang (daging berwarna putih). Angkat dan tiriskan. Simpan kaldunya.
Masukkan ayam dan kaldu secukupnya ke dalam blender, haluskan.
Tambahkan nasi tim, haluskan.
Sajikan dengan puree/sup sayuran.


16. NASI TIM AYAM DAN APEL
Bahan:
1/3 cangkir daging ayam tanpa tulang dan kulit yang sudah matang (dikukus/rebus) dan dipotong dadu.
1/4 cangkir nasi tim (menggunakan beras putih atau merah)
½ cangkir saus apel
ASI/susu formula


Cara Membuat:
Campur ayam, nasi tim dan saus apel. Haluskan dengan blender atau penghalus makanan bayi. Tambahkan ayam, susu (ASI/formula) untuk mengencerkan. Haluskan.
Sajikan dengan puree/sup sayuran.


17. SUP KRIM AYAM DAN KENTANG
Bahan:
1/3 cangkir daging ayam tanpa tulang dan kulit yang sudah matang (dikukus/rebus) dan dipotong dadu
1/4 cangkir kentang rebus/kukus, potong dadu
1/4 cangkir air matang.
ASI/susu formula
Optional:
Cereal/tepung sereal bayi


Cara Membuat:
Masak daging ayam, kentang, dan air di atas api kecil selama 10 menit.
Masukkan sereal, aduk sampai matang.
Haluskan dalam blender, campurkan dengan ASI/susu formula hingga kekentalan yang diinginkan.


Maapkeun kalo variasi resepnya masih tahap pemula, masih yang gancil-gancil **buat ibuk-emak yang lain kali ye**.
Tapi Mommy Ganesh baru sanggup nyiapin yang model beginian.
Masih bersyukur hingga saat ini Ganesh belon GTM. Menu apa pun yang disiapin mommy nya masih ditelen tandas sama dese.


Ketik Reg spasi Mommy Ganesh untuk mendukung gw menyiapkan resep-resep baru ini di hari-hari mendatang. Semoga Ganesh gak ngernyit aneh dan maemnya tetep lahap hap hap...


Maju terus ibuk-ibuk gak mau susah tapi tetep mau berjuang untuk menyediakan homemade MPASI untuk buah hati! Chayou!

UPDATE FEBRUARY 2010 : Berkat request dari Amelia (Mama Tanaya). Kumpulan resep di atas juga udah bisa didonlot ya.

PIM Midnight SALE: Got Jelly Balerina Shoes!

Okay, Simply say I'm a shophaholic Mommy! Yup, that's who I am! Setelah menahan napsu untuk skip SALE besar-besaran di Senayan City beberapa minggu yang lalu * Yes!! I did it!*, tapi ternyata iman gw goyah juga dengan Midnight SALE di Pondok Indah Mall wiken 6-7 November kemarin.


Rencananya gw mengincar SALE Mothercare atau Osh Kosh. But the fact, bener kata Jeung Menik. Partisipasi Mothercare di ajang Midnight SALE ini hanya basa basi. Hiks! OSh Kosh pun demikian. Kayaknya justru lebih besar discount di Kidz Station ketimbang di gerainya sendiri.


Jum'at sore dari Cikarang baru nyampe PIM sekitar jam setengah 8. Setelah mengisi perut hingga jam 8 lewat, gw pun mulai mengincer barang perburuan.


Gw ngincer ballerina shoes merahnya ZARA cuma IDR 199K. Racuun abis!!
Sayang, semua tinggal nomer 36 which means too small for me! Cardigan yang gw incer ternyata berada pada harga normal. Yah Ngapain juga dong gw bela-belain beli malem itu..padahal antri kasirnya bikin gw kesemutan. AC di Zara terasa gerah saking banyaknya ibuk-ibuk kalap!


Beda dengan ZARA, Mango kayaknya cukup lengang. Mungkin era nya udah 'lewat' kali ya sama trend ZARA.


Tampak banyak ibuk-ibuk antri di depan pintu VNC. Katanya clutch cuma dibandrol lima puluh rebu sajah! Oh ya??
Well, Gw emang lagi gak tertarik sama VNC. Sempet masuk ke Charles & Keith, tapi discount nya juga basa-basi. Gak ada yang special. Harga tight Mark & Spencer juga tampak tidak ada perubahan yang bikin gw buka dompet.


Yaah..gw kecewa..udah jauh-jauh cuma begini aja dong! Masa midnight SALE pulang tanpa tentengan! Cuma mampir ke Nyla beli tight deep purple dan military green. **asa males beli tight murah soalnya cepet banget robeknya**. All item kayaknya dapet dicount 20% deh setelah jam 9 malam.


Terus gw ngeliat toko sepatu Nouveau ( kayaknya selain di PIM, Nouveau ini juga ada di Senayan City) dengan embel-embel discount 50%.
Oh Great...gw selalu interest dengan yang namanya discount 50%. And Guess what?? Ternyata gw nemu Grendha Ballerina Jelly Shoes yang diomongin di thread FD.


Huaaa...ME likey Jelly shoes! Kenapa? Soalnya setiap kali gw ke ruangan testing dan buka sepatu, sepatu gw sering banget keinjek sama safety shoes anak-anak produksi yang segede-gede Gaban **emang Gaban segede apa sih??**.


Males banget deh. Susah banget ngebersihin kotornya karena kadang suka ada sisa oli dan grease yang nempel. Nah kalo pas pake Jelly Shoes, tinggal dicuci di toilet, lap dan bersih lagi deh.


Denger-denger dan gw browse juga sih, Grendha Jelly Shoes ini sodaraan sama Melissa Jelly shoes yang fenomenal itu.
Too Bad, gw kok tampak masih keberatan beli Melissa ya. Hmm..abis selain harganya yang bakalan bikin Hani guling-guling di aspal, gw juga sedang puasa high heel karena gw masih demen-demennya gendong Ganesh.

11.03.2009

Yay!! Ocean Park

Hari Minggu kemarin,1 November 2009 tepat pada saat Ganesha berusia 7 bulan, Hani mengajak gw, Ganesh dan Mbak nya Ganesh berenang di Ocean Park, BSD Serpong.


Sebenarnya gw pengen ngajakin Ganesh berenang dari usia 4 bulan, tapi molor nya sampe 3 bulan yak.
Yay! Ganesh dengan celana renang Mothercare, kacamata Baby Banz dan swim neck ring. Moi? Cuma dengan swimsuit dari zaman sebelum kawin. Keren kan, mommy masih muat!!

Gak ada bener-bener tips khusus dari gw soal ngajakin anak berenang, secara gw bukan ibu-ibu yang pakar. Gw cuma ibu muda **jiaaah** yang masih belon pengalaman ngurusin anak, kadang juga dodol bin tancap bleh!

11.02.2009

Pertama Kali Kondangan dan Kopdar Mommies Gank Racun

Tanggal 31 october kemarin, Dhita, salah satu anak gank Racun merayakan HUT Azka di KFC Gunawarman. Karena Mommy nya Ganesh temen Bunda Azka, maka Ganesh juga diundang untuk menghadiri pesta HUT nya Azka. **ya iyalah, masa Azka sms in Ganesh ngundang sendiri..hihihi**.


Sebenarnya ini undangan kedua buat Ganesh, karena sebelumnya Ganesh dapat undangan pesta HUT dari salah satu customer gw. Cuma berhubung pada saat perayaan bertepatan dengan acara reuni kampus, makanya gw dan Ganesh berhalangan hadir.


So,pesta HUT Azka ini adalah pertama kalinya Ganesh kondangan menghadiri suatu pesta ulang tahun. Kebetulan pesta HUT ini ajang KopDar bagi mommies di Gank Racun, walopun gak semuanya hadir.


Jeung Dinda, Mama Keiza otomatis gak hadir karena berdomisili di Yogya; Baby Rotary, Mama Qilla juga pada saat bersamaan harus menghadiri pesta ulang tahun keponakan di Bandung; Depoy, Mama Dipta a.k.a Dipdut berhalangan ke Bandung; Aini, Bunda Naira, nah ibu yang satu belon jelas konfirmasinya kemana...hihihi...

10.28.2009

Ganesha di Usia 6+ Bulan

Hmm...Gak berasa minggu depan Ganesh akan berusia 7 bulan. Pengenalan makanan pun akan bertambah.
Dari makanan yang coba gw perkenalkan ke Ganesh di usia 6 bulan, ada yang menjadi makanan fave, ada yang biasa aja (dalam artian gak doyan-doyan banget, tapi yah tandas juga sih walopun rada lama), dan makanan yang sama sekali gak doyan.


Makanan yang paling digemari Ganesh : Pear, Apel, Havermout, Pepaya.
Dia gak pernah nolak kalo disodorin makanan di atas.


Makanan yang biasa aja. gak terlalu susah, tapi juga gak secepat makanan di atas buat ngabisinnya : Pisang, labu parang, avocado, Japanese sweet Potatoes (Ubi Jepang)


Makanan yang rada disembur-sembur sama Ganesh : gasol, bubur kacang hijau


Makanan yang kayaknya gak doyan samsek : kabucha, zuchinni **apa gw salah ngolahnya ya??**

10.24.2009

Do I need a Maternity Bra?

Hm..terkadang gw merasa gak ada perbedaan yang berarti waktu gw masih lajang, jadi istri dan sekarang menjadi mommy.


Semua keliatan gak ada yang berubah sejak kehadiran Ganesh. Kecuali boops yang semakin berisi. Walopun gw tetep harus mengakui tidak se-significant Oma Dolly Parton atau Jeung Pamela Anderson.
Gw tetap harus nambah nomor dan ganti size cup bra. Well, so far, gw belon ngerasa perlu pake maternity bra alias bra menyusui keluaran Mark & Spencer, Elling Bra maupun Mothercare.


Buat gw, maternity bra keluaran Sorella tanpa kawat udah bikin gw pewe untuk jadi BuSui Siaga. Kapanpun datang request dari Ganesh, gw tinggal buka pengaitnya. Dan yang gw dapet dari senam hamil di RSB YPK dulu, bidannya justru merekomendasikan tanpa kawat.

10.23.2009

Artikel Kontroversial Di Kalangan BuSui Ituh...

Kemarin dapet tweet yang isinya membahas artikel yang ditulis di The Jakarta Post.com tanggal 20 October 2009. Judul artikelnya " Live porn aboard an economy train? " aja udah mengundang keingintahuan. Belon lagi ditambah banyak komen mengenai artikel ini di tweets dan di milis kesayangan ibu-ibu menyusui.


Gw jadi penasaran pengen baca sendiri...dan inilah gw kutip artikel yang kontroversial itu dari The Jakarta Post. Yuks kita baca sama-sama :

10.21.2009

Musim Gempa

Kayaknya akhir-akhir ini gw jadi parno soal gempa. Belon lagi gw follow twitter nya BMG. Perasaan mah tiap hari ada aja tweet gempa.


Belon lagi gw pernah baca ada tweet nya temen gw yang bete banget soal issue prediksi gempa tanggal 24 October yang katanya bakalan gede di Jakarta. Iiih..makin bikin parno tapi sebel juga sih kalo cuma iseng bikin issue tanpa ada dasar ilmiah yang jelas!


Well, gempa yang menimpa Ujung Kulon dan berefek di sebagian tempat di Jakarta dan sekitarnya minggu kemarin juga ternyata berefek juga ke gw. Gak secara langsung gw ikut ngerasain gempa. Cuma gempa dan gempa ini bikin gw dan suami gw jadi parno.


Kurang lebih seminggu yang lalu, gw dapet tweet dari Iti soal adanya issue Metro SALE hanya satu hari sajah up to 70% tanggal 16 October 2009. Tadinya gw gak berharap bisa ikutan Metro Sale ini secara jatuh pada hari Jum'at. Secara gw kerja di Cikarang, pulang jam 5 mana mungkin bisa ke pusat kota. Pan gak ada Metro Dept Store baik di Bekesong maupun Cikarang, saudara-saudari! Jadi gw udah mulai melupakan iming-iming discount ini.


Tapi entah nasib baik Tuhan mengizinkan hamba-Nya ini bisa menikmati sedikit kebahagiaan untuk menghabiskan sedikit uang di sana *hohohoho..here I come, Miss Lebayy!!*, hari Jum'at itu Boss gw mengizinkan gw untuk berkunjung di Electric Exhibition di Kemayoran, Jakarta. Kebetulan company gw buka stand di sono. Dan kebetulan lagi, gw gak dapat mandat untuk jaga stand. So, gw bisa datang dan pergi sesuka hati.


Huaaaa...peluang untuk ikut Metro SALE terbuka lebar. Jadilah gw gak balik ke kantor tapi langsung menuju TKP di Metro, PS seabis pulang dari exhibition. Hm...sebenarnya temen2 gw yang barengan dari kantor ke exhibition juga baru keluar dari Kemayoran jam setengah 4 sore. Buat apa juga balik ke kantor nyampe jam 5 sore toh??

10.12.2009

After Lebaran, ART sistem PO Maupun Ready Stock Jadi Fast moving Item

Beberapa hari setelah lebaran berlalu, gw mulai kelimpungan mencari ART pengganti Wowo yang meninggalkan kami untuk kembali berkumpul dengan keluarganya. (Baca postingan gw Kekhawatiran Terbesar Working Mom : ART sebelumnya).
Sebenarnya seminggu sebelum lebaran, gw udah minta tolong Mbak Pur untuk dicarikan ART dari Blora (mertua Mbak Pur kebetulan tinggal di Blora). Dan Mbak Pur udah confirm bahwa ada dua stock ART, yang satu ibu setengah baya dan anaknya berusia 18 tahun.


Berhubung Mbak Pur tahunya kalo gw prefer yang tua ketimbang yang masih muda, maka gw dijanjikan ibu-ibu tadi. Tapi sebelumnya Mbak Pur mewanti-wanti kalo ibu ini kemungkinan cerewet (secara ibu-ibu gitu loh!), gak begitu resik untuk bersih-bersih tapi bagus untuk momong bayi dan jujur.


Gak tahu kenapa sebenarnya hati gw juga gak begitu sreg dengan kandidat I ini, cuma karena kepepet dan Hani mendesak untuk menerima, akhirnya gw pun bilang oke ke Mbak Pur. Mbak Pur bilang kalo ibu tadi udah confirm dan akan ke Bekasi setelah lebaran.
Okay, gw pun mudik dengan tenang...Di rumah mertua, ibu mertua dan kakak ipar kembali ngingetin soal ART, gw pun dengan PD nya bilang " Everything is under control.."


Sekitar 4 hari menjelang liburan lebaran usai, Gw konfirm lagi ke Mbak Pur kapan si kandidat I bisa ke Bekasi, akhirnya gw dapat kejutan! Sang Ibu baru bisa ke Bekasi sekitar tanggal 6 October nanti. Karena dia masih ingin berlibur dengan anak-anaknya. kebetulan dia sedang di Surabaya.


What?!?!? Sementara gw udah kembali kerja tanggal 28 September dan gw gak mungkin cuti secara gw ada ISO Surveillance Audit di tanggal 29 September. Dengan berat hati terpaksa kandidat I gw cancel. Dan ternyata suami Mbak Pur pun udah cancel duluan dengan pertimbangan ibu itu kok kesannya jual mahal, gak komit, kayak ndak butuh kerja.

10.05.2009

Peralatan Tempur MPASI Ganesh

Gw mau posting secara terpisah peralatan perang MPASI nya Ganesh. Harusnya gw posting sebelum mulai MPASI, tapi kok kayaknya hingga menjelang mau MPASI beberapa barang belon siap. Padahal gw dah mulai nyicil belanja keperluan MPASI nya Ganesh sejak dia usia 5 bulanan.


Semoga gak nemu lagi ada yang bilang belanjaan MPASI nya Ganesh heboooh. hihihi...Ya maaaap, Bu...but I love shopping! Even not for me, but for my little hero! Cobain deh kalo udah punya anak. *mencari pembelaan diri*


Lagipula peralatan makan dan masak Ganesh harus terpisah dari yang biasa gw pake sehari-hari.


Gw jabarin satu persatu ya...
KADO
1. Blender Miyako
Ini buat menghaluskan makanan Ganesh sebelum disaring. Ini kado pernikahan yang belon kepake. Jadi gak perlu beli blender lagi.


2. Juicer Sanyo
Ini buat bikin juice Ganesh. ini juga kado pernikahan yang belon kepake.

First Solid Food (MPASI) Ganesh

Sebenarnya Ganesh udah bisa mendapatkan makanan padat pertamanya atau istilah umumnya MPASI pada tanggal 1 October 2009 pas dia berusia 6 bulan. Tapi berhubung tanggal 1 October jatuh pada hari Kamis, dan mommy nya sok pengen nyiapin segala sesuatu maka diundurlah MPASI Ganesh ke tanggal 3 October (barengan sama ZK deh kayaknya).

Well, seperti yang gw bilang di posting sebelumnya bahwa gw emang gak ikutin MPASIRumahan yang mulai dengan serealia melainkan alpuket. Ini sih petunjuk yang gw dapet waktu ketemu dr.Jack Newman Agustus yang lalu. Apalagi Hani juga setuju kalo gw mulai dengan alpuket dulu.

Waktu pertama kali disodorkan alpuket kerok dan saring ke lidah Ganesh, dia gak bereaksi apa-apa. Cuma bengong, senyum dan cengar-cengir gak jelas. Okay, gw lanjutkan dengan asumsi dia mau maem tuh avocado. Secara kalo dia gak doyan, dia bakalan ngernyit, melepeh (ya gak sih? apa gw sotoy lagi??)

Huaaa...avocado nya gw kasih dalam botol sendok Pigeon (weaning bottle) dan habis lho. Good boy! Sebelumnya Nuke udah wanti-wanti kalo avocado ini bagus dan berserat sehingga katanya pup nya jadi lancar. So far hingga hari ini tidak ada tanda-tanda alergi, pupnya pun bagus. (dalam artian bukan berseni, tapi gak cair dan diare gitu).

Gw nerapin Four day Waiting Rule (yang gw persingkat jadi Three Days Waiting Rule) dalam MPASI pertama ini. Artinya dalam minggu-minggu pertama ini gw akan memperkenalkan makanan yang sama selama tiga hari berturut-turut untuk menganalisa apakah Ganesh mempunyai alergi atau intolerant terhadap makanan tertentu. jadi jika ditemukan adanya tanda-tanda alergi, gw tahu betul apa yang dimakan Ganesh selama 3 hari terakhir. Juga jangan lupa mengamati pup nya bayi. Gw sampe mencontek tabel nya Bunda Dita. Hihihi...

Minggu pertama ini rencananya gw hanya memperkenalkan satu kali makan, yaitu di jam 07.00-7.30 pagi. Ini pun hanya satu jenis makanan dengan 3 days waiting rule tadi.

Selanjutnya di minggu kedua, rencananya gw akan berikan makan pagi plus puree buah di jam 14.00.
Dan di minggu ke-3 dan ke-4 akan memberikan makan pagi, snack buah di jam 10.00, jam 14.00 dan makan sore di jam 17.00. Nah di minggu ke-3 dan ke-4 inilah gw mulai variasi dua jenis makanan dalam satu kali maem.
Katanya sih sebaiknya gak memberikan makan di atas jam 17.00 sore.

Merujuk dari website sehatgroup,MPASIRUMAHAN, dan wholesomebabyfood, ini planning makanan yang akan gw perkenalkan ke Ganesh untuk usia 6 bulan.

Serealia : tepung Beras merah wangi, tepung beras cokelat (keduanya gw beli GASOL aja, praktis, gak instant dan berasal dari perkebunan organik), sweet potatoes (ubi jepang sih kata Meryl), Oatmeal atau havermuth (pilih jenis yang harus dimasak, jangan pilih yang instant,tinggal tuang air panas!), kacang hijau (kayaknya mau coba numbuk sendiri terus ayak jadi tepung. Soalnya mau nyobain dulu doyan apa gak. Mengingat pengalaman beberapa anak temen gw gak begitu suka kacang hijau)

Sayuran
: kabucha (sama gak sih dengan labu parang), butternut pumpkin, zucchini (huaa..udah ngebet pengen beli ini semua di Ranch Market Pondok Indah atau Oakwood. kalo kepepet di The Food Hall juga okay lah. Secara gw cari yang organik import)

Buah : avocado, pisang, pear, apel. Baru tahu kalo apel pun harus apel Washington, Red delicious, Machintos, Royal Gala. Kalo apel Fuji katanya asem.
Untuk pear, sebaiknya pear Xiang Li.

Kalo NO MSG, NO GarGul (Garam Gula) hingga 1 tahun sih emang udah petunjuk dari semua referensi, tapi Gw juga menunda memberikan acidic fruit hingga 1 tahun, termasuk tomato. Ini gw manut pada wholesomebabyfood.

Okay, semua petunjuk, planning sudah fully noted! Tinggal implementasinya niy. Untungnya Mbak Ganesh yang baru ini lumayan berpengalaman meng-handle baby modern. Jadi gak perlu diajarin sampe ke basic nya. Dia udah ngerti soal ASI, manasin ASIP, steriliin botol dan cara bikin home made MPASI.

Ternyata penantian selama seminggu mencari ART di sana sini itu ada hikmahnya...
Coba kalo gw langsung dapet ART yang setengah baya yang cancel waktu itu...pastinya gw harus setengah modar lagi me-brain-wash pikirannya soal instant MPASI.

UPDATE :
request dari Mama Lana yang minta foto ekspressi Ganesh pas dikasih 1st solid foodnya. Berhubung Ganesh belon bisa duduk mantep dan mommy nya masih takut maksa didudukin di high Chair, jadilah Ganesh maem duduk di bouncer. Tetep ngebiasain gak maem di taman...selain takut disantroni debu dan serangga, males juga mommy nanti ngejar2 di taman kalo dah bisa jalan dan lari-lari. :D